Vimax ezgif.com-resize Cerita Sex
Breaking News

Sexy Wife 13 (Finale)

Vimax ABGQQ Bandar Q, Poker, Domino, dan Sakong Online Terpercaya

cerita sex 2016, cerita sex terbaru, cerita sex, cerita seks 2016, cerita seks terbaru, cerita seks, “jemput Sovi. gausah pikirin kakak, kakak bs pulang sendiri”

Citra sempat mengirim SMS itu sebelum dia membuka pintu kamar kosong yang sudah disediakan untuknya.  Beda dengan kamar-kamar suite di lantai lima, kamar-kamar di lantai empat lebih kecil dan sederhana, karena sebagian besar penggunanya hanya berada 3 jam di sana.  Sesudah memilih perempuan di bawah, para hidung belang yang ingin memuaskan hasrat birahi biasa menuju ke kamar-kamar ini yang tersedia lumayan banyak di Hotel bintang V.  Selain perlengkapan kamar hotel biasa seperti tempat tidur, lemari, dan TV, di kamar-kamar itu terdapat cermin di dinding dan langit-langit.  Kamar mandinya bukan berupa kamar sendiri, melainkan kotak 1×2 meter berdinding bening dengan shower. Dia langsung mengajak duduk si pengawal di tempat tidur dan menanyakan nama.

“Helga,” kata si pengawal malu-malu.

Citra mengaku bernama “Fenti” kepada Helga, lalu bergeser duduk merapat ke Helga.  Dilihatnya Helga tegang dan tidak santai—karena merasa meninggalkan tugas, jadi Citra merayu-rayu si pengawal agar makin terlena. Kata-kata manis tidak perlu banyak.  Citra menyambung dengan kecupan ke pipi.

“Kok diem aja… Kamu suka aku nggak?” tanya Citra dengan nada manja.

“Eh, iya, suka Fen…”

Mulai terlihat bahwa Helga sedang mempelajari kecantikan Citra.  Dalam kamar yang temaram itu, wajah Citra tampak bercahaya.  Tak salah tadi dia repot-repot bedakan dulu di mobil Bram.  Bra-nya membuat dadanya kelihatan lebih membusung, dan Helga juga terlihat melirik ke sana.  Dasar laki-laki, Citra membatin.  Walaupun diam saja tapi sebenarnya melirik juga, dan pasti ketahuan kalau sedang lihat-lihat.

“Cium dong,” tantang Citra.

Sepasang bibir merah yang manis menyediakan diri di depan Helga.  Pengawal itu ragu, masih tak percaya ada perempuan menyodorkan diri seperti itu kepadanya.  Ditambah lagi Citra menggenggam tangannya, lalu lanjut mengelus lengannya.  Helga merinding merasakan halusnya tangan Citra.  Citra lalu menarik tangan Helga ke balik roknya, agar si pengawal bisa mengelus pahanya.  Dan selagi membimbing tangan Helga ke arah pangkal paha, Citra mencondongkan badan ke depan dan mencium bibir Helga. Helga masih bujangan, dan sedang tak punya pacar.  French kiss dari Citra mengejutkannya.  Ketika lidah Citra membuka bibirnya dan bergulat dengan lidahnya, si pengawal menahan nafas.  Selesai menjelajahi rongga mulut Helga, Citra melepas ciumannya dan ganti menjilati leher Helga.  Lalu balik lagi ke mulut, satu lagi french kiss dan mengulum lidah Helga.  Citra merasakan nafas si pengawal jadi memburu, lalu menjulurkan tangannya ke bagian selangkangan celana Helga.  Tangan satunya lagi dengan gemas meremas kepala Helga yang berambut cepak.  Tahu-tahu saja posisi Citra sudah menunggangi selangkangan Helga, kepalanya berada sedikit di atas kepala si pengawal.  Citra merasakan kedua tangan Helga menjamah pantatnya.  Bagus. Si pengawal mulai berani.  Dan itu wajar.  Seharian dia bertugas mengawal tiga perempuan cantik, lalu tadi di dalam dia sempat menonton pesta seks ketiganya melawan kumpulan orang jelek.  Anunya protes minta ikutan, tapi dia tak berani ikut kalau tidak diperintahkan bosnya, Pak Walikota.  Bahkan tadi dia sempat mencegah Shena kabur.  Karena tidak tahan, dia pindah berjaga di luar.  Tapi di luar dia malah bertemu perempuan ini, “Fenti”…

“Aku buka ya?” kata Citra.

Tanpa menunggu jawaban Helga, Citra membuka satu demi satu kancing kemeja safari yang dipakai si pengawal, lalu langsung melepas kemeja itu.  Dilihatnya tubuh Helga yang gempal seperti petinju.  Citra tersenyum; pemuda bertubuh gempal itu ternyata sifatnya malu-malu.  Lalu Citra kembali mencium bibir Helga sambil mengelus-elus bahu dan wajah Helga.  Citra membantu Helga melepas kaos dalam lalu dia teruskan menggodai pemuda itu dengan menjilati putingnya.  Sekalian, Citra membuka resleting celana Helga dan membebaskan kejantanan Helga dari dalam bungkusnya.

“Udah keras nih,” kata Citra sambil mengocok-ngocok batang kejantanan Helga.

Bentuknya pendek tapi berdiameter lumayan.  Citra melepas Helga dan merebahkan diri di tempat tidur.  Dia melipat lututnya dan menjangkau ke bawah, langsung mencopot rok dan celana dalam.  Dipanggilnya Helga supaya mendekat.  Si pengawal sudah melepas semua bajunya juga dan sekarang berlutut di hadapan Citra, penisnya yang tegang menunjuk ke arah kewanitaan Citra yang sudah menunggu.  Citra meraih tasnya dan merogoh ke dalam, lalu mengeluarkan sebungkus kondom.

“Pakai dulu ya?” kata Citra.

Dengan cekatan Citra merobek bungkus kondom dan memasangkannya ke penis Helga.  Lalu dia menggeser bagian bawah tubuhnya, meraih batang yang sudah diberi pengaman itu, dan memasukkannya ke dalam kewanitaannya.  “Ayo goyang,” perintah Citra.  “Entot aku Fri…”

Helga memang bujangan, tapi dia sudah tidak perjaka, gara-gara pernah diajak jajan oleh teman-temannya ke lokalisasi beberapa kali.  Jadi dia sudah tahu apa yang harus dilakukan.  Dia langsung bergerak maju-mundur menikmati gratisan dari “Fenti”.

“Ah… ah… ahah enakh!” Citra ber-acting sebagaimana layaknya seorang pelacur pemuas nafsu, kedua lengannya meraih ke atas dan kedua tangannya mencengkeram bantal, kepalanya menengadah dan berpaling, bibirnya mengerang-erang keenakan.  “Ah… hah… ah jangan… ah enak…!!”  Meskipun tak begitu terangsang, vagina Citra menjepit penis Helga.

“Ayohh… Lagii… lagi… terus…” Citra menjerit-jerit seolah bernafsu, sambil tangannya meremasi buah dadanya yang masih terbungkus baju.  Pinggulnya bergerak mendesakkan seluruh bagian kejantanan Helga ke dalam vagina.  Helga juga mulai berani, tangannya mulai menjamah bagian-bagian lain tubuh Citra. Apalagi Citra sengaja “berisik” demi memancing nafsu Helga agar makin bergejolak.  “Enak banget… terus sayang… aku suka sayang…” dengan kata-kata seperti itu, Citra memacu ego kelelakian Helga.  Sebagai wanita penggoda berpengalaman, Citra tahu bagaimana membuat laki-laki lawan mainnya merasa “perkasa”. Citra lalu berganti posisi, dia menyuruh Helga rebahan sementara dia bergerak mengangkangi selangkangan Helga sambil menghadap wajah Helga, posisi woman on top. Dia menggenggam penis Helga yang masih tegak dan mengarahkan lagi ke rekahan kewanitaannya.  Sambil tersenyum seksi Citra mulai menunggangi bawah perut Helga.  Sekalian dia membuka kaos ketatnya.  Helga langsung menyambut, kedua tangannya menjamah kedua payudara Citra bersamaan, menekan-nekan puting Citra.  Citra tampak kegelian dan kedua lengannya bergerak seolah mengusir tangan Helga.

 

“Ah… janganh… geli… pentilku gelii… Nanti aku cepet keluarh…”

Citra akhirnya menjauhkan tangan-tangan Helga dari payudaranya.  Dia kegelian betulan, dan terangsang, ada titik sensitif di payudaranya.  Sekalian dia mengubah posisi kaki, dari tadinya berlutut seperti menunggangi sekarang menjadi berjongkok mengangkang untuk mengubah posisi tusukan di kemaluannya.  Kedua tangan Helga digenggamnya dan dia mengubah gerakan jadi naik-turun.  Tapi akhirnya Citra melepas tangan Helga dan keasyikan ajrut-ajrutan di atas Helga.  Bunyi “cpok-cpok-cpok” kulit bertemu kulit terdengar Sovip kali pantat Citra menghantam perut Helga.  Bosan dengan posisi itu, Citra lalu berhenti dan memutar tubuh sehingga membelakangi Helga, posisi reverse cowgirl, tanpa mencabut tusukan kejantanan Helga.  Dia langsung beraksi, pantatnya mengulek selangkangan Helga, nafasnya terengah memburu.  Helga menikmati pemandangan punggung dan pantat mulus Citra menggelinjang di depannya. Citra berhenti lagi, lalu mengangkat pinggulnya sehingga kemaluan Helga keluar dari dalam tubuhnya.  Dia mengubah posisi dengan canggung karena masih mengenakan sepatu hak tinggi—dia tahu banyak laki-laki suka dia tetap memakai sepatu hak tinggi ketika bersetubuh—berbalik kemudian merayap ke arah wajah Helga.

“Aku mau dientot dari belakang… dogy… ayo,” pinta Citra.

Helga langsung bergerak, berposisi berlutut di belakang Citra yang menungging, dan tanpa banyak basa-basi menyetubuhi perempuan cantik yang baru dia kenal itu dari belakang.  Helga kembali melihat wajah mesum Citra yang pasang ekspresi keenakan, menoleh ke belakang seolah ingin melihat bagaimana penis Helga menggempur liang kenikmatan.  Tubuh Citra terguncang-guncang dihantam serangan demi serangan.  Jeritan-jeritannya pun makin seru.  Lama-lama posisi doggy style berubah karena Citra tergolek ke sisi kiri.  Paha kanan Citra menyelip di bawah selangkangan Helga sementara pergelangan kaki kirinya digenggam Helga.

“Hah… ah… ah mau keluar…!” seru Helga di tengah dengusan nafasnya.

Citra juga berpura-pura mau orgasme, melengking-lengking tak karuan seolah sampai ke puncak kenikmatan.  Lalu Citra merasa goyangan Helga berhenti dan Helga menancapkan dalam-dalam penisnya.  Mendengar suara erangan Helga, Citra tahu si pengawal itu sedang berejakulasi, maka dia pun menjerit pura-pura klimaks.  Pinggulnya dia gerakkan memutar, memeras batang yang berejakulasi di dalam vagina.Helga mundur mencabut barangnya.  Citra memutar tubuh, berbalik jadi menghadap Helga, lalu meraih ke kemaluan Helga untuk mencabut kondom yang penuh.

“Hmm~!  Pejunya banyak yaa…” kata Citra sambil nyengir, menggoyang-goyang kantong lateks berisi cairan putih yang barusan dilepasnya dari kejantanan Helga.  Dengan profesional dia mengikat ujung kondom sehingga isinya tak bisa keluar.  Dilihatnya Helga yang masih kelihatan fit.

Mungkin Bram masih perlu waktu, pikir Citra.

“Masih ada sisanya nggak?” tantang Citra sambil menjilat bibir.  Helga nyengir.

cerita sex 2016, cerita sex terbaru, cerita sex, cerita seks 2016, cerita seks terbaru, cerita seks,

****

KORIDOR

Bram membaca SMS dari kakaknya barusan, yang memesankan supaya dia fokus ke Sovi.  Dia menyimpan lagi HP-nya di dalam dompet di ikat pinggangnya.  Lalu Bram melihat ke langit-langit koridor. Pertama-tama Bram memastikan tidak ada kamera CCTV di langit-langit.  Artinya, apapun yang mau dia lakukan, tidak ada yang bakal merekamnya.  Kedua, dia mencari satu lagi benda di langit-langit.

Ketemu!

Di langit-langit, kira-kira setengah jalan dari pintu kamar suite ke pertigaan koridor, Bram melihat sprinkler, keran air darurat untuk pemadam kebakaran. Dia berusaha menjangkau sprinkler itu tapi letaknya cukup tinggi.  Bram lantas menyeret satu pot tanaman yang besar ke sana.  Setelah sekali lagi memastikan tidak ada orang berkeliaran di koridor, Bram berdiri di atas pot besar itu dan merogoh ke dalam kantong. Tadi di dalam lift dia mengambil korek api gas milik Citra.  Korek itu sekarang menjadi bagian rencananya. Bram menyalakan korek gas dan menggunakan apinya untuk memanaskan sprinkler.

*****

PENTHOUSE

Tangan lembut Sovi mendatangkan kehidupan.  Kejantanan Pak Walikota tidak dibiarkan lemas begitu saja sesudah tadi ejakulasi.  Beberapa kali kocokan sudah cukup untuk membangunkannya lagi.  Sovi merasakan hangat batang itu, terbakar panas gairah pemiliknya untuk mencicip syahdu yang terlarang. Pak Walikota berbaring telentang di tempat tidur.  Sovi berjongkok mengangkang di atas kelaki-lakiannya.  Sovi membukakan pintu kewanitaannya bagi penis Pak Walikota selagi dia merendahkan jongkoknya…

“HHAA… GHNN!!”

Tubuh cantik Sovi tiba-tiba gemetar dan ambruk menindih dada Pak Walikota, tepat ketika kejantanan Pak Walikota terhunjam seluruhnya menembus vaginanya.  Pak Walikota bingung dan segera menggenggam Sovi.Gairah sex

“Sovi… Sovi?  Ada apa?”

“Ahh… Pakk… T-Sovi keluarr…” rintih Sovi.  Pak Walikota tersenyum kecil.  Terbersit sedikit rasa bangga karena merasa bisa membuat Sovi orgasme.  Padahal sebenarnya Sovi memang sudah terangsang berat sejak tadi melayani orang-orang jelek di bawah, dan klimaksnya ibarat tinggal menunggu kena “satu sentilan” lagi.

“Nggak apa-apa… Bapak terusin ya? Entot Sovi…” dengan wajah memerah sesudah terlanda orgasme, Sovi mengatakan itu.

Tentu saja Pak Walikota tak menolak.  Dia akhirnya mendapat juga apa yang diidam-idamkannya, bersanggama dengan Sovi.  Dengan lembut Pak Walikota mulai bergerak, makin lama makin kencang mengguncang Sovi di atasnya.  Sovi yang masih lemah pasca-orgasme pasrah, menerima dirinya dijadikan pelampiasan nafsu Pak Walikota.  Wajahnya bersandar di atas dada Pak Walikota yang penuh bekas luka, namun tak ada sedikitpun rasa jijik.  Itulah yang membuat Pak Walikota makin antusias.

Makin tinggi kedudukan seseorang dan makin terpenuhi kebutuhannya, biasanya impiannya makin tinggi dan sukar.  Dalam hal Pak Walikota, impiannya adalah kembali menikmati pelampiasan nafsu birahi bersama perempuan yang mau menerimanya tanpa jijik karena tubuhnya yang rusak.  Lebih spesiBolangk lagi, dengan Sovi, gairahsex.com perempuan muda yang sebenarnya bersuami namun telah menjadi obsesinya selama beberapa tahun.  Dan Sovida yang mengalahkan puasnya merasakan impian yang kesampaian.

“Emh, mmmmh…” Sovi menengadah dan mencium Pak Walikota.

Pak Walikota membalas ciuman itu dengan lembut, tangannya mengelus rambut Sovi.  Iri.  Pak Walikota iri sekali dengan Bram.  Anak muda itu mendapat istri yang dari luar terlihat begitu cantik dan anggun, dan dalamnya ternyata binal dan seksi. Sovi sendiri sedang tak ingat dengan Bram suaminya.  Dia sedang mematuhi pemrograman bejat yang terpasang.  Semua perubahan yang terjadi—makeover dari Citra, sugesti dari Mang Enjup dan Dr Loren—dia sudah tak tahu lagi apa alasannya.

Memang awalnya dia berubah demi memuaskan selera Bram.  Dan itu berhasil, Bram kelihatan lebih menyukai penampilan dan pembawaannya yang baru.  Tapi Sovi belum juga menyadari bahwa ada pihak yang memanfaatkan kecenderungan barunya demi kepentingan sendiri.  Sugesti Mang Enjup membuatnya terobsesi memuaskan nafsu laki-laki.  Semua laki-laki, bukan hanya yang paling berhak yakni Bram.  Dan Dr Loren memperkuat sugesti itu dengan menghapus trauma-nya.  Sovi yang seharusnya menjadi seorang istri seSovi dijerumuskan.  Mang Enjup melacurkannya kepada Pak Walikota.  Dan Sovi tidak menolak itu.  Dia seorang istri, namun sudah menjadi tak ubahnya seorang wanita murahan penjual tubuh juga…

 

*****

Di lain tempat..

 

Stamina orang-orang yang ada di sana seolah tidak ada habisnya.  Sabri sedang menghisap entah penis keberapa sambil berposisi menungging dan di belakangnya ada yang menyetubuhinya.  Rambut perempuan Latino itu sudah kusut, tubuhnya mandi keringat, dan kemaluannya mulai terasa panas.  Dia sudah pernah terlibat pesta seks, tapi jarang-jarang durasinya bisa selama itu.  Entahlah.  Apa mungkin karena yang terlibat ini orang-orang yang dalam keadaan normal sulit mendapat perempuan, sehingga mereka memanfaatkan kesempatan langka sebaik-baiknya?  Dari tadi dia menunggu kapan orang-orang itu puas semua.  Tapi mereka terus kembali dan kembali.  Bergantian, melahap dia dan melahap perempuan sipit itu.  Sementara Sovi dan Pak Walikota sudah tidak di sana.

“Aa… ahhh…” terdengar rintih lemah Shena yang dipaksa orgasme lagi.

Sabri kasihan mendengarnya.  Shena sudah hampir pingsan tapi orang-orang itu tak ada yang peduli.  Ditambah lagi, karena tadi Shena bersikap angkuh, mereka lebih gemas dan kasar menyetubuhinya.  Wajah putih Shena belepotan sperma; tadi ada yang berejakulasi di sana.  Shena sendiri sudah tidak bisa protes, apalagi melawan.  Dia tergolek seperti boneka yang ditinggal pemiliknya.  Itulah dia sekarang: boneka cantik yang tak berdaya, mainan laki-laki.  Ditelanjangi, digagahi, dihujani mani. Tidak adakah yang bisa menghentikannya?  Yang bisa menarik mereka keluar dari lingkaran keji itu?

 

*****

KORIDOR

Kunjungi Juga Gelorabirahi.com

Di sprinkler pemadam kebakaran, ada sumbat pemicu berupa tabung kaca yang menghalangi bukaan pipa air.  Tabung kaca itu dirancang agar pecah apabila mencapai suhu tertentu—yang menandakan di dekatnya ada api.  Api di ujung korek gas yang disodorkan Bram sudah hampir sepuluh menit membakar tabung kaca di sprinkler depan pintu kamar suite…

PYARR! BYUUUURRR…

Bram nyengir ketika tabung kaca itu pecah dan air keluar memancar membasahi koridor.  Sedetik kemudian terdengar—

KRIIIIIINGGGGGGG…

Seiring tersemburnya air dari pipa pemadam kebakaran, alarm berbunyi dan sprinkler-sprinkler lain di sekitarnya jadi aktif, ikut mengguyur interior hotel dengan air.  Bram turun dari pot tanaman yang dari tadi diinjaknya untuk mencapai sprinkler yang disundut dan bergerak ke arah pintu kamar suite menembus hujan buatan.  Di depan pintu itu dia merapat ke arah sisi berengsel, menunggu reaksi.

 

*****

Di KAMAR SUITE LT. 5

Dering alarm kebakaran membahana mengalahkan suara desah nafsu manusia.  Beberapa sprinkler di dalam kamar suite ikut aktif, menyemprotkan air ke seluruh ruangan.  Sabri menjerit ketika air dingin menerpa kulitnya.  Shena memejamkan mata.  Kumpulan orang jelek kebingungan sejenak, kemudian salah seorang di antara mereka teriak

“Kebakaran!?” dan semuanya jadi panik.  Beberapa yang paling panik langsung berlari menuju pintu tanpa peduli keadaan mereka.  Meskipun pintu kamar tak bisa dibuka kecuali dengan kunci kartu dari luar, di sisi dalam pintu bisa langsung dibuka dengan memutar gagang.  Orang yang paling dekat pintu membuka pintu dan langsung keluar. Bram di samping pintu melihat seorang laki-laki jelek basah kuyup dan telanjang muncul dari pintu.  Bram langsung berteriak-teriak

“Ada kebakaran! Ayo cepat semuanya keluar!  Ke tangga darurat di ujung sana!”  Sambil berpura-pura menjadi pegawai hotel, Bram menahan pintu tetap terbuka sambil menggerak-gerakkan tangan menunjukkan arah.  Seisi ruangan terburu-buru keluar.  Sebagian masih sempat berpakaian, walaupun kadang mereka asal comot saja sehingga mengambil pakaian orang lain sehingga ada yang keluar dengan memegangi celana yang terlalu besar, ada yang cuma sempat pakai kaos, dan lainnya.

Sabri sempat menyambar kemeja orang dan memakainya, dan dia termasuk yang cepat keluar walaupun sekujur tubuhnya lelah.  Penghuni kamar-kamar lain juga terlihat keluar menyelamatkan diri.  Koridor jadi ramai dengan orang-orang yang panik, semua bergegas menuju pintu tangga darurat di ujung. Semuanya terjadi begitu cepat.  Dalam sekejap kamar suite yang tadinya penuh tubuh-tubuh manusia yang saling belit dalam nafsu itu kosong, penghuninya lari menyelamatkan diri dengan berbagai kadar ketelanjangan.

Tapi dari semua orang yang melewatinya di pintu, Bram tidak melihat Sovi maupun Pak Walikota.  Bram melangkah masuk, menembus hujan gerimis sprinkler yang mulai melemah. Di dalam, Bram melihat ruangan besar yang berantakan dan basah kuyup.  Di tengah ruangan itu Bram mendapati seorang perempuan yang tersungkur dan berusaha berdiri; perempuan itu telanjang.  Shena terlalu lemah untuk bisa buru-buru menyelamatkan diri.  Bram menghampirinya.

“Masih ada orang lain di dalam sini?” tanya Bram.

Shena tidak menjawab, hanya menunjuk ke arah belakang.  Bram membantunya berdiri, mengambilkan sehelai baju (entah punya siapa karena baju Shena sendiri sudah robek-robek) lalu menutupi tubuh Shena dengan baju itu.  Bram lalu memapah Shena ke pintu.

“Xiexie…” bisik Shena, mengucap terima kasih dalam bahasa ibunya.

Tapi Bram hanya mengantar sampai ke pintu dan membukakan pintu.

“Tangga darurat di ujung sana.  Saya mau periksa ke dalam, siapa tahu masih ada orang,” pesannya kepada Shena yang kemudian berjalan tertatih-tatih ke tangga darurat. Di bawah hujan dari pipa-pipa air pemadam kebakaran, air mata Shena mengalir.

 

*****

KAMAR LT. 4

 

Ketika alarm berbunyi, Helga sedang memeluk erat tubuh Citra yang digumulinya. Sprinkler di sana tidak ikut aktif, tapi alarm kebakaran menyala juga di lantai 4.  Karuan, Helga kaget.

“Ada apa ini?” katanya sambil melepas pelukannya dan keluar dari tubuh Citra.

Citra agak dongkol, karena sedikit lagi dia klimaks.  Tapi dia sudah tahu rencana Bram, jadi dia tidak heran.  Tugasnya satu lagi…Helga berpakaian dengan buru-buru.  Citra juga.  Sebisanya Citra tidak mau sampai kalah gesit dari Helga.  Begitu Helga bergegas keluar, Citra tidak ketinggalan.  Di luar, orang-orang yang sedang ada di kamar lain. Umumnya para PSK dari lounge bawah dan tamu—berkerumun dan semuanya bergerak menuju tangga darurat.  Dengan sendirinya Helga dan Citra juga terbawa arus manusia.  Helga berbicara dengan beberapa orang dan menyimpulkan bahwa barusan itu alarm kebakaran. Di tangga darurat, Helga menunjukkan gelagat seperti yang Citra sudah duga.  Dia mau melawan arus dan naik ke lantai 5.  Pasti karena dia mau memeriksa keadaan orang yang seharusnya dia kawal, Pak Walikota.  Citra langsung menarik lengannya.

“Mau ke mana, ini orang-orang pada ke bawah?” tanya Citra.

“Aku mesti balik ke, … bosku.  Dia di atas,” kata Helga.  Helga tak mau menyebut “Pak Walikota”.

“Dia pasti udah ke bawah juga, lihat tuh orang-orang dari atas juga pada turun, ayo kita turun dulu aja nanti baru dicari di bawah,” bujuk Citra.  Helga masih mau naik tapi dia terdorong-dorong oleh arus orang-orang yang turun, maka akhirnya dia pun mengikuti kata Citra.

*****

KAMAR SUITE LT. 5

Bram membuka Tiap pintu dalam kamar suite itu sambil harap-harap cemas, bersiap menemukan Sovi di balik pintu.  Entah dalam keadaan apa.  Orang-orang berbagai bentuk dan ukuran yang tadi melewatinya jelas habis melakukan sesuatu yang membuat mereka telanjang… Bram menebak-nebak apa yang barusan terjadi, dan dia sudah memikirkan kemungkinan-kemungkinan.

“Brak!”

Setiap pintu dibukanya dengan gebrakan, seolah mau mengagetkan siapapun di dalamnya.  Kamar tidur.  Kamar tidur.  Kamar mandi.  Semua kosong dan tak terlihat seperti bekas dipakai orang.  Di satu kamar dia menemukan tas baju dan barang-barang pribadi seseorang.  Pak Walikota.

“Dia masih ada di sini.  Tapi di mana?”

Dan Sovi juga pastinya masih ada di dalam sana. Bram melihat telepon seluler mahal, mungkin milik Pak Walikota, yang kebasahan terguyur air dari sprinkler di kamar itu.  Dia meraba pinggangnya sendiri.  Dompet HP-nya tertutup rapat sehingga biarpun dia sendiri basah kuyup kena semburan sprinkler, ponselnya aman. Tapi dia belum juga menemukan Sovi.  Satu pintu lagi. Di balik pintu terakhir yang Bram buka, gairahsex.com ada tangga ke atas. Berdebar-debar, Bram menaiki tangga itu.  Di sana tidak ada sprinkler sehingga tangganya kering.  Di ujung tangga ada pintu…Ketika menggenggam gagang pintu di ujung atas tangga, Bram menenangkan diri dulu.  Kalau di semua ruangan di bawah tidak ada Sovi, maka Sovi ada di sini…Dan waktu Bram merapatkan tubuhnya ke pintu itu, samar-samar dia mendengar…

“…ooh… ahh… aah…”

Tapi Bram tak terburu nafsu.  Dia masih sempat memikirkan sesuatu.  Tangannya kembali bergerak mengambil satu barang bawaannya…

cerita dewasa 2016, cerita dewasa terbaru, cerita dewasa, cerita mesum 2016, cerita mesum terbaru, cerita mesum,

*****

PENTHOUSE

Baca Kisah Sex Lain nya Di Beritaseks.com

“AAHH!!  AHH!  PAAKK!! TERUS PAK!”

Pak Walikota makin bernafsu melihat Sovi yang sampai menjerit-jerit keenakan.  “Pelacur”-nya itu ternyata berisik di ranjang, tepat seperti yang dia sukai.  Dia berposisi tegak berlutut di ranjang sementara Sovi rebah telentang.  Kedua kaki Sovi memeluk pinggang Pak Walikota, seolah mau mendesakkan kejantanan Pak Walikota makin dalam.

Kedua tangan Sovi mencengkeram seprai, tak kuasa menahan derasnya aliran kenikmatan.  Pak Walikota menyukai bagaimana kedua payudara Sovi bergoyang-goyang ikut irama gerak tubuhnya, dan ekspresi wajah Sovi yang dimabuk birahi.  Mereka berdua tidak tahu apa yang terjadi di lantai-lantai lain hotel, karena sungguh ini hanya kebetulan koneksi alarm kebakaran ke penthouse memang sedang rusak, dan dua teknisi yang hari itu memeriksa alarm tidak memeriksa ke sana.

Maka yang mengagetkan mereka bukanlah bunyi.  Melainkan…dua kilatan cahaya mengagetkan Pak Walikota.  Dia langsung menoleh ke arah cahaya itu dan sekali lagi terjadi kilatan cahaya.Di pintu penthouse, Pak Walikota melihat seorang laki-laki muda yang membidikkan ponsel berkamera ke arahnya.  Kilatan-kilatan cahaya tadi berasal dari lampu kilat kamera. Pak Walikota kaget setengah mati.  Lalu dia menyadari apa yang barusan terjadi.

Anak muda itu mengabadikan dirinya dalam posisi memalukan! Maka reaksi pertamanya adalah murka.

“Apa-apaan ini?  Siapa kamu?  Sini.  Ke sinikan HP-nya!”

Pak Walikota yang kalap langsung mencabut “senjata”-nya dari dalam vagina Sovi.  Bram melihat Pak Walikota berjalan dengan marah ke arahnya, tubuh besarnya tegap, telanjang, dan penuh bekas luka.  Dengan nekad Bram sekali lagi memotret, tepat di depan muka Pak Walikota.  Lampu kilat memaksa Pak Walikota memejamkan mata.

“Ah!  Sial!”  Pak Walikota sekejap tak bisa melihat karena pandangannya disergap cahaya terang, dan sejenak matanya berkunang-kunang.  Bram memanfaatkan kesempatan yang cuma sedetik itu untuk menghindar dari depan Pak Walikota dan melesat menuju Sovi yang tergeletak di ranjang.  Mengetahui orang yang memotretnya menghindar, Pak Walikota berbalik dan kembali memburu ke arah Bram. Bram sempat menggenggam lengan Sovi, tapi tidak sempat berbicara sebelum Pak Walikota menerkamnya.  Pak Walikota memiting leher Bram di ranjang.  Tapi Pak Walikota lupa tubuhnya sangat tak terlindung dan…DUGG! Entah refleks atau sengaja, Bram mengayunkan kakinya dan menendang selangkangan Pak Walikota keras-keras.  Pak Walikota melolong kesakitan dan cengkeramannya terlepas.  Bram langsung mendorong Pak Walikota sampai terjengkang di lantai, lalu menarik lengan Sovi.

“Auhh… Bajingan!  Siapa kamu?  Wartawan?  Kamu berani macam-macam…” Pak Walikota mengancam, tapi ancamannya itu terdengar menggelikan karena dikeluarkan dalam posisi bergelung memegangi selangkangan di lantai.

Bram berdiri di depan Pak Walikota yang meringkuk di lantai, tangan kiri membidikkan lensa kamera telepon ke arah Pak Walikota, tangan kanan merangkul Sovi.  Sovi terlihat kaget sampai tak bisa berkata-kata.

“Saya suaminya, Pak,” kata Bram.  Dia baru menyadari betapa menjijikkan pejabat tinggi di hadapannya.  Bukan karena tubuhnya yang rusak, tapi karena orang ini, entah bagaimana caranya, telah mencabuli istrinya.

“Sini.  Sinikan HP kamu!!” Pak Walikota berusaha bangun sambil menahan nyeri, lengannya terjulur mau merebut telepon Bram.  Tapi Bram mengancam balik.

“Bapak maju lagi, foto-foto ini langsung saya sebar ke internet,” kata Bram.  Bram memencet beberapa tombol lalu membalik handphone sehingga Pak Walikota bisa melihat foto yang tadi Bram ambil, jelas menunjukkan wajahnya ketika sedang menyetubuhi Sovi.  Di pojok foto itu terlihat tulisan “Upload?” dan Bram siap menekan tombol di bawahnya.

Baik Pak Walikota maupun Bram sama-sama merasa panas dingin.  Pak Walikota merasa seperti ditodong, aib bagi dirinya akan tersiar dalam beberapa detik kalau sampai foto-foto itu di-upload.  Bram sendiri gemetaran, sebagian karena dingin akibat bajunya basah, tapi lebih banyak karena dia sedang menggertak seorang pejabat dan dia sendiri tidak yakin ancamannya bakal mempan. Tapi Bram merasakan hangat tubuh Sovi yang merapat ke tubuhnya dan dia menjadi tambah berani.

“Saya cuma mau jemput istri saya, Pak,” kata Bram tenang.

“Kita anggap saja kejadian ini tidak pernah ada.  Saya tahu Bapak orang terhormat… dan saya sendiri mau Bapak tetap terhormat.  Jadi saya minta Bapak biarkan kami pergi.”

Pak Walikota tak bisa berkata apa-apa.  Dia sendiri masih bingung kenapa Bram bisa masuk ke penthouse.  Dalam keadaan panik akalnya tak jalan.  Dia bukannya orang yang tak bisa mengancam.  Tapi dia tadi kaget ketika Bram tidak gentar dengan ancamannya dan malah balik mengancam.  Dan dalam hati kecilnya dia menyadari sendiri bahwa yang dilakukannya memang tak bisa dipertanggungjawabkan.

Dia akan sukar membela diri kalau sampai tersebar ada fotonya beradegan intim dengan seorang perempuan yang bukan istrinya. Dan jelas istri orang lain, malah.  Tapi dia tak bisa menekan laki-laki itu karena, akibat kemajuan zaman, dalam sekejap seluruh dunia bisa langsung melihat segala yang disembunyikannya. Jadi dia hanya bisa bengong menonton ketika Bram berjalan pelan-pelan membawa Sovi menuju pintu. Bram membuka pintu.  Sebelum keluar dari kamar itu membawa Sovi, dia melontarkan peringatan sekali lagi.

“Saya nggak akan sebar foto-foto ini selama Bapak tidak ganggu kami… Mohon Bapak ingat hubungan baik Bapak dengan keluarga kami.  Itu buat kebaikan kita semua.”

Bram dan Sovi kemudian keluar dari penthouse. Pak Walikota merasakan kepalanya berat.  Dan selangkangannya sakit.  Dia ambruk lagi, meringkuk, seperti tidak ada tenaga untuk bangun.  Dia mulai berteriak-teriak.

“Helga!  Helga!” Dia memanggil pengawalnya.  Sia-sia, orang yang dipanggil sedang ada di bawah bersama para tamu dan karyawan yang menyelamatkan diri dari “kebakaran”, dan malah mencari-cari Pak Walikota di bawah.

 

*****

“Mas…” seru Sovi lirih kepada Bram ketika mereka berdua kembali di kamar suite lantai 4.

Bram menoleh dan melihat wajah cantik istrinya yang tampak kelelahan.  Dia membuka kamar mandi. di sana tadi dia melihat ada beberapa kimono handuk, jadi diambilnya satu dan dipakaikannya kimono handuk itu kepada Sovi.

“Ayo kita pulang, Sayang,” kata Bram lembut.

Semburan air dari sprinkler yang aktif mulai lemah.  Tanpa banyak kata, dengan genggaman tangan amat erat, keduanya melangkah keluar dari kamar suite.  Koridor yang basah.  Tangga darurat, lantai demi lantai.  Pada Sovip langkah, Bram tak melepas rangkulannya atas Sovi. Sampai di bawah, Bram tak mencari Citra.  Kakaknya bisa mengurus dirinya sendiri.  Suasana ramai oleh orang-orang yang kebingungan mengira ada kebakaran; tanpa menarik perhatian siapapun, Bram langsung menuju mobilnya di tempat parkir.

Ketika dia duduk di belakang kemudi dan Sovi duduk di sampingnya, dia merasa sedikit lega.  Secepat mungkin Bram meninggalkan hotel itu, menuju rumah.  Sepanjang perjalanan Bram dan Sovi sama-sama membisu. Tak lama kemudian mereka sampai di rumah.  Bram memasukkan mobil ke garasi lalu membantu Sovi keluar. Lalu Bram merasakan sesuatu dalam dadanya yang membuat dia tidak ingin membiarkan Sovi berjalan sendiri dari mobil ke dalam rumah.  Tiba-tiba digendongnya istrinya itu, seolah mereka pengantin baru, dengan dua tangan di depan tubuh.  Dengan agak repot Bram membuka pintu sambil menggendong Sovi, lalu dia langsung memboyong Sovi ke kamar tidur mereka.  Di sana dia membaringkan Sovi dengan lembut di tempat tidur.

Dilihatnya mata Sovi berkaca-kaca.

“Mas… Aku… aku…” Sovi tak sempat melanjutkan apapun yang mau dikatakannya, karena Bram keburu memeluk dan menciumnya.

Dalam kepala Bram sendiri terngiang potongan-potongan kata-kata yang didengar dan diucapkannya, sekitar setahun lalu…Gairah sex

“Saya nikahkan ananda… Bramanda Arditya… dengan anak saya yang bernama Soviandra Rasni… “

“Saya terima nikahnya Sovi… maaf, Soviandra Rasni…”

Bram masih ingat bagaimana hadirin dan penghulu waktu itu tertawa ketika dia salah menyebut nama panggilan Sovi dan bukan nama lengkapnya ketika mengucap ijab qabul.  Suasana bahagia namun tegang jadi cair, tapi janji kesepakatan nikah itu dia ucapkan sungguh-sungguh, dan dia menerima Sovi dalam hidupnya dengan segala tanggung jawab yang menyertai. Termasuk, tentunya, menjaga istrinya. Bram sendiri baru menyadari betapa nekad tindakannya tadi.  Mulai dari membuat kehebohan dengan menyabot sistem pemadam kebakaran hotel, sampai berkonfrontasi langsung dengan seorang pejabat tinggi.  Mengancam walikota!  Kalau untuk alasan lain, Bram mungkin akan pikir-pikir melakukan semua itu.  Tapi kalau demi Sovi…

“Maafkan aku…” bisik Bram ke telinga Sovi.

“Mulai sekarang aku nggak akan lepaskan kamu lagi…”

*****

I just want you close

Where you can stay forever

You can be sure

That it will only get better

Rasanya seolah malam pertama lagi bagi Bram.  Biarpun dia hanya meninggalkan Sovi beberapa hari, namun pertemuannya kembali dengan istrinya harus didahului perjuangan.  Namun dia sadar, demi Sovi dia mau menahan diri dan menempuh semua bahaya.

You and me together

Through the days and nights

I don’t worry ’cause

Everything’s going to be alright

People keep talking they can say what they like

But all i know is everything’s going to be alright

Setelah tenang, Sovi menceritakan segalanya.  Mulai dari keputusannya mengubah penampilan atas saran Citra.  Lalu semua yang dia sadari telah dia alami.  Segala kejadian aneh, segala perbuatan yang seharusnya tak dia lakukan, peristiwa-peristiwa yang Bram belum tahu.  Bram sendiri, berdasarkan cerita Citra, tahu hal-hal lain yang Sovi sendiri tak tahu, tapi dia biarkan istrinya menumpahkan semuanya.  Termasuk bagaimana Mang Enjup melibatkannya untuk melobi Pak Walikota, yang menyebabkan dia jadi ada di hotel.

When the rain is pouring down

And my heart is hurting

You will always be around

This I know for certain

Sovi menyelesaikan ceritanya dan diam menunggu reaksi Bram.  Marah?  Kecewa?  Tidak, bukan itu.  Bram memeluknya erat, menciumnya, dan malah meminta maaf.  Bram tahu, akar perubahan Sovi ada di dirinya sendiri, keinginan dan kesukaannya.  Dia senang dengan perubahan penampilan dan sikap istrinya, tapi dia tak tahu bahwa perubahan itu kebablasan dan telah menjerumuskan Sovi.

You and me together

Through the days and nights

I don’t worry ’cause

Everything’s going to be alright

People keep talking they can say what they like

But all i know is everything’s going to be alright

Kata-kata sudah cukup, dan digantikan oleh sentuhan.  Karena mereka sepasang kekasih, dan yang mereka butuhkan bukan kata-kata.  Mereka butuh bersatu kembali, dan itulah persatuan jiwa-raga dua manusia yang sebenarnya…

I know some people search the world

To Bolangnd something like what we have

I know people will try, try to divide, something so real

So till the end of time I’m telling you there ain’t no one

Maka ketika mereka kembali bersatu, satu-tubuh, Bram di dalam Sovi, semua terasa lancar dan wajar kembali.  Bram tidak menginginkan apa-apa lagi selain istri yang dicumbunya.  Sovi merasa nyaman memasrahkan diri kepada suaminya.  Dan semua rindu, sesal, gairah, serta cinta disempurnakan dengan sampainya mereka berdua bersamaan ke puncak kenikmatan.  Sepenggal surga yang dititipkan di dalam tubuh manusia.

No one, no one

Can get in the way of what I’m feeling

No one, no one, no one

Can get in the way of what I feel for you

–“No One”, Alicia Keys

*****

 

SATU SETENGAH TAHUN KEMUDIAN

 

Aku berusaha keras menahan supaya tidak buru-buru mencapai klimaks.  Sedikit lagi, ingin kubiarkan dia mendapat kenikmatan duluan.  Kalau tidak, dia bakal kesal dan merecokiku terus untuk cepat-cepat mampir lagi.

“AHH!!  IYA TERUSS!!  KONTOL KAMU… AHG!  MENTOK!  PANJANG BANGET!  NGHAHH!!  KAMU APAIN AKUUU…”

Kuperhatikan wajah Citra di bawahku yang terguncang-guncang selagi kugenjot dia kencang-kencang.  Lipstik merah menornya sudah terhapus ciuman demi ciuman kami, lapisan bedak tebal di mukanya pudar kena keringat.  Namun rias matanya masih utuh dan seksi.  Dia berteriak-teriak keras sekali sehingga aku yakin siapapun yang ada di bangunan ini bisa mendengarnya.  Kata-katanya, aku tak percaya sepenuhnya, karena aku tahu dia perempuan penggoda berpengalaman yang pasti lihai memikat dengan ucapan.

“HNNNGGGGHHH!!!!” Tiba-tiba Citra mengejang, memelukku erat dan mencium bibirku, saking kerasnya sampai kukira dia bukan mencium tapi menggigit.  Selangkanganku terasa basah.  Ah, dia sudah keluar…

Sesudah puas, Citra melepasku, wajahnya ambruk kembali ke bantal.  Kucium keningnya yang basah oleh keringat, tepat di antara kedua alisnya yang dilukis.

“Ahh… Sayang… maaf aku keluar duluan… Sekarang giliran kamu ya?” Seperti biasa, dia selalu minta maaf kalau dia dapat orgasme duluan.  Tapi kami sama-sama lebih suka seperti itu, karena kalau aku yang duluan, malah repot membuat dia ikut klimaks.  Dia langsung menjalankan prosedur standarnya.  Dia mulai mendesah-desah lagi, berlebihan, sambil membisikkan kata-kata kotor sementara liangnya yang becek kusumbat dengan batangku…

“Ah… oh… fuck me baby… Entot aku… Entot Citra… Aku pengen peju kamu… Semburin peju kamu di dalam memek aku… Ahhn…”

Dan biasanya kalau dia sudah keluar, kulepas juga kontrol atas kontolku, kubiarkan orgasme yang kutahan berjalan dengan sendirinya.

“Ahh… ah Cit… aku… NGHH!!”Gairah sex

Kurasakan kemaluanku menegang dan meledak di hangat jepitan vagina Citra, entah kenapa terasa lebih hangat, dan kutembakkan benihku di dalam sana sambil kepalaku menyuruk ke dada Citra.

“Ah… terus Sayang… aku suka banget kalo kamu keluarin di dalam…” Citra menyemangatiku sambil satu tangan memeluk kepalaku dan mengelus-elus rambutku, tangan lain mengitik-ngitik lubang anusku, dan pinggulnya digoyang perlahan memeras penisku.

Penisku berkedut-kedut di dalam vaginanya, melontarkan seluruh isinya.  Ketika semuanya sudah keluar tubuhku ambruk menimpa tubuh Citra.

“Unghhh…” keluhku, keenakan sekaligus kelelahan.  Citra tersenyum lalu mendorong tubuhku.  Ketika kucabut senjataku yang masih tersisa ketegangannya…

“Lho, kok copot?” gumamku melihat kondom yang tadi kupasang sudah tidak ada.

“Eish… nyangkut di dalam.  Pantesan tadi enak banget…” kata Citra yang kemudian menuju kamar mandi untuk segera cuci-cuci.

Aku ambruk lagi, telungkup, sambil nyengir dan berharap kalau Citra langsung membasuh kewanitaannya, kecelakaan crot di dalam itu tidak bikin aku jadi harus bertanggung jawab…Setelah berbaring beberapa lama, aku bangun dan membersihkan diri juga.  Citra sudah selesai.  Ketika aku keluar dari kamar mandi mengenakan handuk, kulihat Citra sudah kembali mengenakan pakaian, kaos ketat dan rok mini.  Selesai berpakaian, Citra mengajakku keluar dari kamar itu.

“Ayo, kita ngobrolnya di depan aja,” ajak Citra.  Kami pun keluar dari kamar itu menuju bagian depan.  Tempat itu adalah salon Citra.

Di depan, dua perempuan sedang duduk-duduk.  Yang satu bertubuh pendek montok dengan payudara besar dan rambut diwarnai pirang.  Satunya lagi bertubuh langsing.  Mereka adalah Prily, anak buah Citra yang sudah lama ikut dengan Citra, dan Helen, mantan SPG kosmetik yang baru diajak kerja Citra di tempatnya.

Prily nyeletuk,

“Udah lega, Mbak Citra?  Kan Masnya udah dateng nengokin.  Pasti kepalanya udah nggak pusing lagi ni~”

“Hus, jangan sembarangan,” seru Citra.  Aku dan Citra lalu duduk agak jauh dari Prily dan Haula.

“Lanjutin ceritanya,” kumulai lagi pembicaraan.

“Tadi kepotong di bagian adik kamu bawa pulang istrinya.”

“Kamu kenapa sih penasaran banget ama mereka?” tanya Citra sambil mengerling genit.

“Kok bukannya penasaran sama akuu?”

Aku senyum saja.  Tapi, sejak aku mulai dengar kisah Bram dan Sovi dari Citra, aku memang tertarik. Citra mesem-mesem, lalu kembali bercerita.

“Beberapa hari sesudah itu, Bram ketemu sama orangtua kami.  Dia ngasih tahu tentang pembukaan cabang baru perusahaan di kota-nya Enrico.  Lalu dia minta untuk diserahi tanggung jawab pegang cabang itu.  Orangtua kami setuju.  Jadi Bram langsung boyong Sovi, pindah ke sana.”

“Bram juga mau jauhin Sovi dari Mang Enjup dan Pak Walikota ya,” kutimpali.

“Iya, emang itu niat adikku.  Sesudahnya ya … mereka berdua di sana,” Citra menyudahi ceritanya.  Aku mengangguk-angguk.

“Tapi mereka masih sering pulang nengok rumah.  Rumah sebelah, rumah mereka.  Aku yang diminta jagain, tapi aku lebih suka di sini.  Dan mereka kemarin bilang mau datang hari ini,” kata Citra.

 

Tak Beberapa lama kemudian, kudengar suara mobil berhenti tak jauh dari salon.  Citra keluar.  Aku mengikuti.  Kulihat mobil terparkir di depan rumah sebelah.  Dari dalamnya keluar beberapa orang.  Pertama, dari balik pintu pengemudi, muncul seorang laki-laki muda.  Citra mendekati dan merangkulnya.  Laki-laki muda itu pasti Bram.  Kuperkirakan dia seumuran denganku. Lalu dari pintu penumpang, muncullah seorang perempuan cantik.  Rambutnya yang lurus sebahu digerai, tubuhnya yang aduhai terbungkus pakaian yang anggun namun aku bisa melihat lengkung pinggulnya yang cantik membentuk di balik rok.  Wajahnya dirias dengan apik.

Inikah Sovi?

Aku sudah mendengar ceritanya dari Citra.  Semua yang mereka alami.  Dan rasanya cocok kalau perempuan muda ini jadi tokoh utamanya.  Meski pakaiannya tergolong sopan dan dandanannya tak semeriah Citra, Sovi memancarkan aura keseksian yang sangat kuat, dari penampilan maupun pembawaan.  Perubahannya tidak hilang.  Tapi aku yakin sekarang dia hanya menyajikan dirinya seperti itu bagi suaminya. Yang belum Citra ceritakan adalah yang sedang digendong Sovi.  Seorang bayi yang lucu, berumur kira-kira tiga atau empat bulan… Kucoba melihat wajah bayi itu dengan lebih jelas, dan ketika kulihat kemiripan anak itu dengan Bram, entah kenapa hatiku terasa lega. Dari jauh kuperhatikan keluarga muda itu; Bram, Sovi, dan buah hati mereka.  Kelihatannya mereka bahagia.  Namun di balik itu ada kisah yang seru.  Tentang sepasang kekasih yang saling berjuang demi pasangannya.  Rasanya sayang kalau berlalu begitu saja.

Atas dasar itu, kugoreskan pena menulis kisah mereka.

cerita,sex,seks,dewasa,mesum,bokep,ngentot,hot,sange,telanjang,panas,syur,lesby, gay,homo,bugil,telanjang,tante,bispak,kontol,memek,vagina,lendir,onani, masturbasi,anal,kimcil,xxx,bondage,perkosaan,cabul,skandal

TAMAT

 

Bandar Domino, Poker Online, Domino QQ, Domino Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

..