Vimax ezgif.com-resize Cerita Dewasa
Cerita Dewasa Terbaru
Breaking News
Cerita Sex

Sexy Wife 6

Vimax ABGQQ Bandar Q, Poker, Domino, dan Sakong Online Terpercaya

cerita sex 2016, cerita sex terbaru, cerita sex, cerita seks 2016, cerita seks terbaru, cerita seks,

Satu pusat perbelanjaan besar di kota…

“Kak Citra!”

“Heii!”

Masih mengenakan baju kerja, Sovi menghampiri Citra yang berdiri di depan sebuah butik yang memajang gaun malam. Kalau Sovi tampak seperti karyawati yang mampir ke mall untuk belanja sepulang kantor, Citra terlihat seperti… biasanya Citra. Sovi melihat di sekitar Citra ada beberapa orang laki-laki yang jelas-jelas sedang mengamati Citra. Citra selalu jadi pusat perhatian. Sore itu dia mengenakan kaos tanktop hitam pendek dan legging abu-abu ketat tiga perempat.

cerita sex 2016, cerita sex terbaru, cerita sex, cerita seks 2016, cerita seks terbaru, cerita seks, cerita dewasa 2016, cerita dewasa terbaru, cerita dewasa, cerita mesum 2016, cerita mesum terbaru, cerita mesum, gairah sex

Dengan pakaian seperti itu, wajar saja banyak yang menengok untuk mengagumi lekuk-lekuk tubuhnya yang masih aduhai biarpun relatif rata. Namun memang yang paling menarik perhatian pada Citra adalah wajahnya. Dengan riasan mata berwarna gelap yang seksi, sapuan blush pink di pipi, dan lipgloss pucat mengkilat, pesona paras Citra makin memancar. Rambutnya digerai saja, setengah menutupi sepasang anting panjang modis yang menghias telinganya. Keduanya berjalan-jalan sambil memperhatikan etalase, kadang-kadang masuk ke satu toko untuk melihat-lihat. Dan setelah setengah jam, tidak banyak laki-laki pengunjung mall itu yang tidak teralihkan perhatiannya ketika Citra lewat. Yang paling parah sejauh ini, seorang bapak yang mendorong kereta belanja dan meleng sampai menabrak orang karena tidak bisa lepas matanya dari Citra. Citra cuma terkikik ketika mendengar ribut-ribut antara orang yang ditabrak dan bapak itu.

“Kak…” bisik Sovi.

“Hihihi, salah sendiri bapak itu meleng,” kata Citra.

Citra dan Sovi masuk ke satu toko sepatu, dan Citra langsung mencoba-coba beberapa. Lagi-lagi ada yang memperhatikannya,seorang laki-laki muda yang sepertinya mengantar pacar atau istrinya berbelanja, di toko yang sama.

“Yang ini bagus nggak?” tanya seorang perempuan yang sedang mencoba sepasang sepatu berhak tinggi kepada laki-laki itu.

“Cakep…” kata laki-laki itu, bukan memandangi pasangannya tapi malah melirik Citra. Citra balik melirik sambil tersenyum genit.

“Apanya yang cakep, heh? Kamu ngelihatin apa tadi?” perempuan tadi menyikut si laki-laki yang terpesona, lalu buru-buru menariknya keluar toko.

Setelah mencoba beberapa pasang, Citra dan Sovi meninggalkan toko sepatu tanpa membeli. Sovi baru sadar betapa Citra tampak begitu menarik. Dari dulu mereka sering jalan bareng, tapi baru kali ini Sovi merasakan sesuatu yang lain…iri. Melihat Citra mampu menarik perhatian banyak sekali laki-laki, Sovi entah kenapa merasa iri. Sekaligus dia bingung karena merasa iri. Buat apa iri karena Citra lebih menarik?

Sebenarnya itu efek program bawah-sadar yang ditanamkan Mang Enjup dalam kepala Sovi. Yang menyuruhnya menjadi wanita cantik penggoda. Citra dan Sovi masuk ke satu toko serba-ada besar. Di sana keduanya melihat-lihat pakaian. Citra mulai memilihkan baju untuk Sovi; sengaja atau tidak, Citra mulai menyarankan baju-baju yang lebih seksi untuk adik iparnya itu.

“Ini bagus buat kamu,” kata Citra sambil menyodorkan gaun pendek merah dengan belahan amat rendah.

Sovi yang dulu akan menampik saran Citra itu langsung, tapi Sovi yang sekarang menerimanya, melihat gaun merah itu, lalu memajangnya di depan tubuhnya untuk membayangkan cocok tidak gaun itu dipakainya.

“Coba yang ini juga deh,” Sovi disodori kaos putih ketat polos.

“Kalau aku yang pake, biasa aja,“ kata Citra sambil menengok ke bawah, ke dadanya yang tak seberapa membusung,

“kalau kamu, ngisinya lebih bagus.”

Begitu terus. Selanjutnya Citra menyodorkan rok super mini, celana pendek, babydoll transparan, dan berbagai macam pakaian lain yang kalau dipakai dijamin membangkitkan gairah laki-laki. Pertahanan Sovi luluh juga dan dia membeli tiga potong: gaun pendek merah, rok mini hitam, dan babydoll transparan. Citra tersenyum-senyum ketika Sovi menerima tas plastik berisi belanjaannya.

“Hitung-hitung bikin adikku senang, ya gak?” Sovi tersipu malu mendengar komentar Citra. Ya, ini semua buat Bram…ya, kan?

Mereka berdua kemudian melewati satu counter kosmetik. SPG di counter itu, seorang perempuan muda seumuran mereka dengan riasan lengkap, langsung menawarkan produknya.

“Mbak… sudah coba lipstik warna fuchsia ini?”

“Hmm… boleh lihat?”

“Silakan, silakan.” Sovi dan Citra jadi bertanya mengenai beberapa produk di sana. Sovi memuji make-up si SPG, si SPG balik memuji Sovi.

“Ah, Mbak ini juga cantik kok. Tapi… saya rasa blush-on yang dipakai nggak cocok sama warna kulit Mbak. Kalau mau, saya bisa dandanin Mbak, sekalian Mbak bisa coba beberapa produk kami. Mau kan Mbak?”

Sovi menengok ke Citra, yang mengangguk. Sovi pun duduk di kursi counter itu, menghadap cermin. Si SPG menghampirinya, bersenjatakan sejumlah produk yang akan dia cobakan.

“Saya Helen, Mbak. Boleh kenalan?”

“Saya Sovi.”

Pertama-tama Helen dengan cekatan membersihkan wajah Sovi dari riasan tipis yang sudah dipakai seharian. Kebetulan rambut Sovi hari itu dikuncir ke belakang menjauhi muka, sehingga memudahkan kerja Helen. Helen melanjutkan dengan membubuhkan foundation, lalu bedak. Sovi memejamkan mata ketika Helen mengoleskan eyeshadow keemasan di kedua kelopak matanya, dan menyapukan maskara ke bulu matanya. Dirasakannya tekanan pensil di alisnya dan sentuhan kuas lebar menyapu pipinya.

“Bibir Mbak bagus ya…” terlintas pujian dari Helen.

Sovi kaget juga dipuji seperti itu oleh sesama perempuan… Bagian terakhir yang disentuh tangan ahli Helen adalah bibir Sovi. Tadi Sovi sempat memperhatikan bahwa Helen, yang aslinya berbibir tipis, memakai lip liner sedikit di luar garis alami bibirnya sehingga bibirnya tampak lebih penuh. Rupanya itu juga yang dia lakukan ke bibir Sovi.

“Mbak Helen, ini apa nggak terlalu…” Sovi mau memprotes, tapi Helen bekerja tanpa mengindahkannya dan Sovi terpaksa tutup mulut.

Citra memandangi cara kerja Helen sambil melipat tangan di depan dada dan mengangguk-angguk seperti guru melihat muridnya mengerjakan soal dengan benar.

“Maaf ya Mbak,” kata Helen sebelum memegang dagu Sovi agar bisa berkonsentrasi memberi warna ke dalam bibir Sovi yang sudah dibingkai lipliner.

Sovi melihat kuas kecil bersaput lipstik berwarna fuchsia bermain-main di permukaan bibirnya. Entah kenapa, dia merasa bergairah membayangkan hasilnya. Helen rupanya benar-benar gemas dengan bibir Sovi, sampai-sampai beberapa kali mengulaskan warna fuchsia di tempat yang sama.

Hasil akhirnya, Sovi dengan wajah glamor seolah akan ke pesta, dengan kulit mulus tanpa cela, mata tajam karena eyeliner dan maskara dibingkai eyeshadow keemasan, dan bibir merah terang keunguan yang lebih ranum daripada biasanya, karena “dipertebal” oleh Helen. Helen memandangi “hasil karya”-nya dengan puas. Citra ikut mengomentari,

“Mbak Helen hebat juga ya? Aku aja yg punya salon belum tentu bisa makeover dia sebagus ini. Kapan-kapan aku minta diajarin yah.”

Setelah membeli beberapa produk, Citra dan Sovi meninggalkan counter kosmetik itu. gairahsex.com Citra sempat bertukar nomor HP dengan Helen. Sovi berjalan dengan penampilan baru yang lebih wah. Hanya memang rias wajahnya agak kontras dengan pakaiannya yang masih pakaian kerja. Puas berbelanja, kedua perempuan itu kemudian melepas lelah di salah satu kafe. Hari sudah beranjak senja. Sambil menyeruput kopi, keduanya berbincang tentang kejadian-kejadian hari itu. Citra memesan cappuccino hangat sementara Sovi sedang menyeruput es kopi karamel dalam gelas tinggi.

“Emangnya Bram lagi ngapain sekarang, Sov?” tanya Citra.

“Mas Bram… tadi waktu mau pulang dia dipanggil Mang Enjup. Katanya dia suruh ikut, mau ketemu Pak Walikota dan beberapa anggota DPRD,” jawab Sovi.

“Whuih. Orang penting semua tuh. Yah, lumayan juga kan. Pastinya buat ngelobi proyek gede,” lanjut Citra.

“Yah, tapi biasanya terus Mas Bram dibawa Mang Enjup ngelobi orang sampai malam, di restoran atau pub atau klub malam,” kata Sovi.

“Moga-moga dia nggak diajak minum-minum lagi.”

Tiba-tiba telepon Sovi berbunyi. SMS. Ketika Sovi menggerakkan tangan untuk meraih teleponnya, tanpa sengaja dia menyenggol gelas kopinya sampai terguling. Isinya tumpah mengguyur pangkuannya.

“Ehhh!?” Sovi menjerit kaget.

Cairan dingin berwarna coklat muda mengguyur celana putihnya. Citra langsung bangkit dan mengambil tisu untuk menyeka. Seorang pelayan kafe yang tidak jauh dari sana juga ikut membantu membereskan. Sovi melihat ke pangkuannya yang bekas tersiram es kopi. Citra kemudian membayarkan pesanan mereka dan segera mengajak Sovi ke kamar mandi. Di dalam kamar mandi, Citra menyarankan Sovi untuk ganti pakaian.

“Daripada kamu jalan-jalan dengan celana celemotan begitu, gak enak dilihat, udah ganti aja sama rok yang tadi kamu beli,” kata Citra.

Sovi kemudian masuk ke salah satu bilik dalam kamar mandi, dan beberapa menit kemudian keluar dengan mengenakan rok mini hitam yang tadi dibelinya. Celana panjang putihnya yang ternoda dilipat dan dimasukkan ke dalam tas belanja.

“Hmm… buka aja blazernya Sov, gak cocok sama roknya,” Citra menambah saran.

Blazer kantoran Sovi pun ikut menemani celana putihnya di dalam tas belanja. Sekarang Sovi jadi mengenakan kombinasi blus berenda biru muda tanpa lengan dan rok mini hitam. Citra tersenyum melihat adik iparnya yang jadi terlihat lebih menarik itu. Bagaimanapun, Sovi yang tadi ditemuinya masih berpenampilan kantoran, tapi yang sekarang, dengan blus tanpa lengan, rok mini, dan juga riasan lengkap hasil karya Helen si SPG kosmetik, terlihat lebih menggoda. Dan efeknya memang terlihat. Ketika mereka berdua meneruskan berjalan-jalan lagi sesudahnya, orang-orang tidak lagi hanya memperhatikan Citra, tapi juga Sovi. Diam-diam Sovi merasa puas karena bisa menarik perhatian juga… tekadnya tadi pagi untuk bisa mengalahkan kecenderungan barunya untuk lebih genit sudah buyar. Ketika hari sudah cukup malam, Citra dan Sovi memutuskan untuk pulang. Mereka menyetop taksi di depan mall.

***********************

Di suatu karaoke…

Hingar-bingar musik dan nyanyian sumbang memenuhi ruangan kecil yang penuh asap rokok dan tawa. Di depan layar TV, seorang laki-laki setengah tua yang bertubuh pendek buntak seperti kodok bernyanyi mengikuti syair lagu yang ditayangkan di TV, mulutnya yang lebar seperti mau menelan mikrofon. Dia menyanyi sambil merangkul seorang perempuan berkacamata dan berhidung mancung yang juga menggenggam mikrofon. Di sofa dalam ruang karaoke itu, duduklah Mang Enjup, Bram, dan dua orang anggota DPRD kota yang sedang tertawa-tawa dan mengomentari bapak Wakil Ketua Fraksi yang sedang bernyanyi ditemani Febby, sekretaris Mang Enjup. Selain mereka, ada juga dua orang perempuan pemandu karaoke; kedua cewek itu duduk di sebelah masing-masing anggota DPRD. Mang Enjup melihat Bram habis mengirim SMS.

“Sudah pengen pulang, Bram?” goda Mang Enjup.

“MaMang juga, kalo punya istri geulis seperti Sovi, pasti pengennya cepat pulang terus.”

“Ya… kita selesaiin aja dulu urusan kita, Mang,” kata Bram.

Tiga orang anggota DPRD sudah mereka pegang. Sayang tadi Pak Walikota tidak mau diajak ke karaoke. Bram tidak tahu, SMS-nya jadi satu bagian dalam rangkaian peristiwa yang akan menimpa Sovi

*******************

“Aduh, Bu… maafin banget nih, tadi pas keluar pool taksi saya gak kenapa-kenapa,” supir taksi yang membawa Citra dan Sovi berulangkali minta maaf. Taksinya mogok, mesinnya berasap. Citra dan Sovi keluar dari taksi.

“Ya udah, Ibu berdua gak usah bayar deh, saya yang salah,” kata si supir taksi.

“Kita cari taksi lagi,” kata Citra.

Sovi mengangguk. Jalan ke rumah masih jauh…tapi, taksi mereka mogok di daerah yang sepi. Citra melihat sekelilingnya gelap dan tidak ramai. Selain susah mencari taksi di sana, lingkungannya mungkin rawan, berbahaya untuk dua orang perempuan.

“Sov, ayo kita jalan ke tempat yang lebih rame,” usul Citra.

“Ayo Kak,” jawab Sovi.

Sovi juga sadar dengan lingkungan di sana. Keduanya pun berjalan kaki ke ujung jalan yang terlihat lebih terang dan ramai, meninggalkan si supir taksi yang sibuk membetulkan mesin taksinya. Tak seberapa lama, mereka berdua telah sampai ke tepi jalan yang agak terang. Memang lebih terang, tapi sama sepinya; di jalan itu ada beberapa toko yang buka siang hari, sebagian besar telah tutup. Hanya ada satu-dua yang masih buka. Setelah sekitar lima menit menunggu, tidak juga ada taksi yang lewat… dari ujung jalan terdengar langkah-langkah orang sedang berlari. Citra dan Sovi menengok ke arah datangnya suara, dan melihat seorang perempuan jangkung… bukan, laki-laki? Rupanya yang berlari ke arah mereka adalah seorang banci. Citra dan Sovi tidak tahu apa yang terjadi. Si banci melewati mereka sambil berteriak,

“Awas! Ada razia!!”

“Razia…?” keduanya bertanya-tanya.

Belum sempat keduanya mencerna keadaan, mendadak muncul satu mobil truk kecil penuh aparat berseragam mengejar banci yang sudah berlari menjauh.

“Hei, ada dua di sini!” teriak salah seorang aparat.

Mobil itu langsung berhenti dan lima orang aparat meloncat turun. Mereka langsung mendekati Citra dan Sovi. Di kota tempat Citra dan Sovi tinggal, Walikota dan DPRD menyusun dan menerapkan peraturan susila yang melarang pelacuran di jalan. Peraturan itu memuat pasal-pasal yang membolehkan aparat menangkap perempuan yang dicurigai sebagai pelacur. Sebenarnya peraturan itu telah lama dipersoalkan karena berpotensi menjerat perempuan-perempuan yang sebenarnya tidak bersalah. Siapa nyana, malam itu peraturan tersebut memakan korban lagi.

“Eh, apa-apaan nih?” Citra memprotes ketika tiba-tiba dia dan Sovi diringkus oleh para aparat.

“Lepasin! Mau apa sih kalian?”

“Jangan ngelawan! Ayo ikut!” Salah seorang di antara mereka menghardik Citra.

Kedua perempuan itu meronta untuk melepaskan diri, tapi gagal. Mereka digelandang ke atas truk  aparat dan disuruh duduk di sana, diapit aparat. Sebagian aparat yang tadi turun rupanya sedang mengejar si banci. Beberapa menit kemudian mereka datang membawa si banci yang ditelikung. Citra dan Sovi terjaring razia pelacur jalanan!

 

*******************

 

Citra dan Sovi duduk di sebelah banci yang tadi ikut terciduk, di bak truk aparat yang berbangku dan berkap, dikelilingi beberapa aparat yang memandangi mereka sambil tersenyum-senyum cabul.

“Mince,” si banci menyodorkan salam, mengajak berkenalan.

“Mau rokok nggak?”

“Citra,” Citra menjabat tangan Mince.

“Kita ini…”

“Kena razia,” kata Mince sambil menyalakan rokok.

Citra menerima rokok dan korek api dari si banci, lalu ikut merokok untuk menenangkan diri. Tangan Sovi yg menggenggam lengannya terasa sedingin es. Adik iparnya itu syok setelah tiba-tiba diciduk aparat. Citra juga kaget, tapi dia berusaha tenang dan tidak ikut panik.

“Gimana ini… gimana ini Kak… kita mau diapain Kak…” Sovi komat-kamit ketakutan, suaranya bergetar.

“Tenang aja Sov, ini cuma salah paham,” kata Citra.

“Coba kamu kontak Bram.”

Dengan tangan gemetar Sovi mengeluarkan HP dan mencoba mengontak Bram. Sayang, pada waktu yang sama telinga Bram sedang penuh dengan hingar-bingarnya suara karaoke. Sampai batere HP Sovi habis, dia tak juga menjawab panggilan minta tolong dari istrinya itu.

“Mas Bram ga bisa dikontak Kak…” keluh Sovi, matanya berkaca-kaca.

“Tenang aja kalo gitu,” kata Citra. Dia sepertinya masih punya kartu truf…

 

*****

 

Truk aparat yang menciduk Citra, Sovi, dan Mince berhenti di suatu tempat. Para aparat yang duduk di belakang, yang sedari tadi tidak banyak mengajak bicara mereka, menyuruh mereka turun. Ketika Sovi turun, ada yang iseng mencolek pantatnya.

“Auw!” jerit Sovi kaget.

Aparat yang mencolek Sovi tertawa bersama teman-temannya.

“Wuih, asyik juga suara dia! Bahenol lagi!” selorohnya.

Merah padam muka Sovi setelah dipermalukan seperti itu. Tapi dia tak berani menghardik pelaku pelecehan terhadapnya. Sovi, Citra, dan Mince segera digelandang ke satu bangunan, yang ternyata adalah kantor satuan aparat yang menangkap mereka. Citra terlihat tersenyum sinis; dia sudah punya rencana. Mereka bertiga masuk ke kantor itu dan disuruh duduk di satu bangku panjang. Seorang aparat meminta KTP mereka.

“KTP mana? Ayo keluarin, mau didata,” hardiknya kasar. Aparat yang meminta bertampang kasar, dan di dada seragamnya terpampang nama “JULFAN”.

“Julfan,” Citra membaca nama itu dengan cuek. “Jul. Sebelum kamu minta KTP, bisa saya ketemu sama komandan kamu yang namanya Pak Gede?”

Julfan agak kaget dengan reaksi Citra yang cuek. Dia seperti menimbang-nimbang apa yang harus dilakukan, lalu dia masuk ke satu ruangan di belakangnya.

Sejenak kemudian dia kembali, dan berkata ke Citra, “Ikut saya.”

Sovi melihat Citra bangkit sambil tersenyum sinis, dan berjalan penuh percaya diri mengikuti Julfan ke ruangan itu.

“Kamu tenang aja, biar Kak Citra yang beresin,” ujar Citra sebelum masuk.

Tapi Sovi tetap khawatir, apalagi setelah dia melihat pintu menuju ruangan itu tertutup…

Citra mengikuti Julfan memasuki ruangan lain di kantor aparat tersebut. Di dalamnya ada satu meja, dua bangku panjang, dan kira-kira delapan orang aparat yang duduk-duduk di bangku panjang itu. Mereka inilah yang barusan melakukan razia. Di ujung ruangan Citra melihat seorang laki-laki besar berkulit gelap dan berseragam, berdiri membelakanginya. Laki-laki itu mendengar Citra datang dan berbalik. Begitu melihat Citra, dia tertawa.

“Hahaha. Kenapa juga lu sampai kena razia? Udah pindah sekarang jualannya ke jalan?”

Citra meludah ke samping, membuat para aparat yang berada di sana geram sekaligus kaget karena keberanian perempuan yang baru diciduk itu, dan segera berbicara kepada si laki-laki berkulit hitam.

 

“Anak buah lu ini pada gak becus semua. Gue sama adik gue lagi nunggu taksi di pinggir jalan malah diciduk. Gue mau elu lepasin kita berdua sekarang juga, Gede.”

Laki-laki yang dipanggil Gede itu tertawa lagi, sedangkan anak buahnya bingung.

“Sini,” Gede menarik Citra ke ujung ruangan, agak jauh dari anak buahnya yang bergerombol dekat pintu.

Dia memberi tanda agar anak buahnya tidak mendekat. Setelah keduanya bisa berbicara tanpa didengar yang lain, Gede baru menanggapi Citra.

“Anak buah gue cuma ngejalanin tugas. Tadi mereka udah lapor tentang gimana kalian ditangkap. Mereka pikir kalian PSK yang lagi nunggu pelanggan di pinggir jalan,” kata Gede pelan.

“Kalau ngelihat pakaian elu sih gue gak heran.”

“Congek lu,” hardik Citra.

“Udah jangan banyak omong. Sekarang lu lepasin aja gue dan adik gue.”

Gede tertawa lagi. “Citra, Citra. Lu dan gue sama-sama ngerti kan, di dunia ini gak ada yang gratis? Kenapa gue mesti bebasin lu? Lu tau kerjaan gue negakin peraturan pemerintah daerah kan. Lu berdua ngelanggar peraturan, terus ketangkep. Sorry Cit. Teman sih teman, tapi gue dan anak buah gue mesti ngejalanin tugas kan.”

Citra muak mendengar kata-kata Gede yang pura-pura profesional itu. Dia langsung memperjelas urusan.

“Cih. Gak usah sok suci, sok taat hukum lu. Sebut aja berapa yang lu minta.”

“Gue gak minta ‘berapa’, gue minta ‘apa’,” kata Gede, si komandan aparat itu.

“Mau lu apa sih? Yang jelas!” seru Citra jengkel.

“Lu mau gue kasih tambah jatah gratisan lagi? Oke, gak masalah, lu bebasin gue dan adik gue sekarang, besok atau lusa lu boleh seharian ke salon gue, gue kasih full service, gratis. Lu ada permintaan macem-macem juga gue kasih deh! Yang penting lu lepasin gue sekarang.”

Gede nyengir, lalu membalas tawaran Citra dengan tawaran baru.

“Gimana kalo gue minta sekarang, di sini? Dan gimana kalau permintaan macem-macemnya itu gue minta main ama adik lu? Tadi gue udah lihat dia, kayaknya lebih bohay dari elu tuh. Gue pengen nyicipin dia. Dia sama kayak elu kan?”

“Gila lu ya?” kata Citra sengit, “Masa’ di sini? Dan lu jangan sekali-sekali sentuh adik gue. Dia perempuan baik-baik.” Gede cuma nyengir.

“Kalau gak mau, ya udah. Biar kasusnya diproses, gue sih gak rugi.”

Citra berbalik dan menjauh. Dia bermaksud keluar.

“Oke, oke, gue gak akan sentuh adik lu,” kata Gede.

“Tapi kalau lu mau nyervis gue di sini, lu boleh bebas dan gue lupain kejadian malam ini.”

Citra menoleh dengan wajah benci. Gede duduk sambil senyum, tidak memandang ke arahnya, menunggu jawaban.

“Gimana?”

Citra berpikir. Dia sadar posisi tawarnya lebih lemah. Akhirnya dia menjawab.

“Oke. Suruh anak buah lu keluar.” Gede tertawa.

“Buat apa?”

“Dasar aparat gila!” maki Citra.

“Ya udah! Gue gak butuh lu. Gue bisa keluar sendiri. Lu gak mau, gue bisa cari bantuan atasan lu. Biar lu yang tau rasa.”

Citra melangkah ke arah pintu dengan marah. Tapi dia dihadang anak buah Gede.

“Minggir!” Citra berusaha menyibak hadangan mereka, tapi seorang aparat malah menangkap tangannya. “Lepasin!” seru Citra marah.

Tahu-tahu saja Gede sudah ada di belakang Citra, meringkus Citra.

“Lu nggak ngerti keadaan lu, ya?” kata Gede sambil ikut menelikung Citra.

“Dasar lonte, lu kira lu bisa seenaknya ngatur gue? Apa lu nggak tau gue bisa apa? Silakan aja lu keluar. Habis itu lu tinggal pilih, mau gue suruh wartawan datang ke sini biar nama lu dan adik lu ada di koran, sebagai PSK yang kejaring razia, atau besok gue gerebek salon mesum lu. Mau gitu? Hm?”

“Engh…” Citra takluk.

Rencananya tawar-menawar dengan Gede, komandan aparat yang juga pelanggan jasa plus-plus di salonnya, buyar. Nyalinya mendadak ciut.

“Gue masih baik, Cit. Asal lu mau nurutin semua kata-kata gue malam ini, gue janji bakal lepasin lu dan anggap malam ini gak terjadi apa-apa. Setuju?”

Dengan berat hati, Citra mengangguk. Gede tertawa terbahak-bahak.

“Sekali aja lu nggak nurut, kesepakatan kita batal. Ngerti?”

“Terserah apa mau lu…” bisik Citra dengan nada lemah tapi benci.

“Bagus. Pertama, lu gak boleh nolak apapun yang gue lakuin,” kata Gede yang tak sabar hendak menikmati hasil kesepakatannya. Dia menengok ke jam dinding.

“Kesepakatan kita sampai jam 12, ya.”

Saat itu jam 9 malam. Citra hanya bisa pasrah. Dia merasakan tangan Gede mulai menggerayangi tubuhnya, mengelus payudaranya dan mencubit-cubit putingnya yang masih terbungkus tanktop hitam. Tak lama kemudian…

“Unghh…” desahan pertama Citra pun terdengar.

Di sekeliling Citra, Julfan dan delapan orang aparat menonton. Tadinya mereka hendak menghadang Citra yang mau memaksa keluar, tapi mereka tetap di sana karena paham apa maksud komandan mereka. Citra yang sudah berpengalaman boleh dibilang tidak malu-malu apabila ada banyak orang asing yang menontonnya dalam keadaan intim, karena berbagai pengalamannya ketika lebih muda, tapi dia tetap tak senang para aparat itu malah menontonnya. Namun dia tak punya pilihan. Pelan-pelan sentuhan Gede jadi makin berani, dan tangan Gede merogoh ke dalam celana legging Citra dan mengelus-elus kewanitaan Citra. Citra mendesah lagi, berkali-kali, menyadari tatapan lapar dari para aparat yang mengelilinginya—beberapa di antara mereka tampak mulai menggerakkan tangan ke arah selangkangan masing-masing, merasakan sesuatu membuat celana mereka menyempit.

“Buka baju,” perintah Gede.

Citra menurut. Tanpa malu-malu dia membuka tanktop hitam-nya, lalu memelorotkan serta melepas leggingnya. Citra tak peduli dengan menetesnya liur para aparat ketika dia memperlihatkan tubuh telanjangnya yang mulus di depan mereka. Gede nyengir melihat puting Citra yang mengeras di atas sepasang payudara yang bersahaja, pertanda perempuan yang jadi budaknya sampai jam 12 itu terangsang. Dia sendiri sudah akrab dengan tubuh Citra, mengingat si pemilik salon plus-plus itu kadang membayar jaminan supaya salonnya tidak digerebek dengan layanan tubuhnya. Gede mengambil kursinya, lalu duduk di situ dan membuka resleting celana.

“Duduk di pangkuan gue, sini,” suruhnya.

Si komandan aparat itu bertubuh besar, tapi tidak gendut sekali dan tidak juga kencang berotot; Citra merasa seperti berada di atas kursi sofa yang empuk ketika dia duduk di pangkuan Gede, membelakangi Gede. Kedua tangan Gede langsung menyambut Citra, tangan kiri menggerayangi dada, tangan kanan bermain di kemaluan Citra.

“Ayo goyang,” bisik Gede ke telinga Citra, dan Citra pun menggerakkan pantatnya, merangsang batang zakar Gede yang terjepit di bawahnya dan mulai membesar.

Dengan gerakan kedua pahanya, Gede membuat Citra mengangkang. Lalu Gede menggenggam penisnya, menaruhnya di bukaan vagina Citra, dan menyodok ke atas. Citra menjerit kecil. Entah itu karena sakit, nikmat, atau malu. Citra segera mengikuti irama gerakan Gede, naik-turun. Gede menciumi pundak Citra selagi si pemilik salon melonjak-lonjak disetubuhi di pangkuannya.

“Uh! UH! Ahnn!” Erangan-erangan tertahan mulai muncul dari mulut Citra, dan para aparat yang menonton bisa tahu bahwa apa yang dilakukan Citra sepertinya sukarela.

“Balik badan,” perintah Gede.

Citra berhenti bergerak, berdiri sejenak, berbalik badan, lalu kembali duduk mengangkang di pangkuan Gede dan memasukkan kemaluan Gede ke kemaluannya. Citra kembali bergerak naik-turun, berusaha membuat Gede orgasme secepat mungkin agar dia bisa segera lepas. Dia beberapa kali bergerak ke atas sampai kepala burung Gede nyaris keluar dari vaginanya, kemudian pelan-pelan turun hingga senjata Gede tertelan sampai pangkal. Kemudian dia akan naik-turun dengan cepat sampai beberapa kali. Kini tidak hanya Citra yang mengeluarkan suara-suara penuh nafsu, Gede pun ikut-ikut menggerung dan mengeluh keenakan. Gede kembali mencubit-cubit puting Citra yang peka. Suara kulit bertemu kulit makin kencang, begitu pula suara desahan dan gerungan.

“Uh! UHH! Ah!” Citra menggila di pangkuan Gede, naik-turun dengan begitu cepat, rambutnya yang panjang mengibas kesana-kemari selagi tubuhnya terguncang persenggamaan. Gede menggeram selagi dia akhirnya memuncratkan mani di dalam rahim Citra.

“HUUHHHH!!”

 

Citra ambruk, terkulai ke dada Gede, kewanitaannya menampung semburan hangat dari Gede. Gede tertawa lagi, lalu mendorong pinggul Citra sehingga penisnya keluar dari jepitan vagina Citra.

“Sekarang lu bersihin kontol gue,” kata Gede kepada Citra yang sudah merosot hingga terduduk di lantai depan kursi.

Dari belahan vagina Citra tampak sedikit cairan putih kental mengalir. Citra melaksanakan perintah Gede dengan patuh, dan memasukkan kepala penis Gede yang masih lemas ke dalam mulut. Citra menjilat dan menyedot, dan batang itu pun mulai mengeras lagi. Tak lupa Citra menjilati buah pelir dan rambut kemaluan Gede. Saat itu Gede sudah melepaskan celananya.

“Turun lagi,” perintah Gede. Turun lagi? Itu berarti… Citra menahan jijik selagi dia menuruti perintah itu, dan menjilati bagian luar lubang pantat Gede. Untung Gede tidak lama-lama menyuruhnya melakukan itu.

“Oke. Hey, Jul,” Gede memerintah anak buahnya, “ambil matras di sana, gelar di tengah.”

Jul mengambil matras busa yang disimpan dalam satu lemari di ruangan itu, lalu menaruhnya di tengah ruangan. Citra menunggu perintah selanjutnya, yang ternyata adalah

“Tiduran di sana.”

Citra berbaring telentang di atas kasur itu. Tiba-tiba kesembilan anak buah Gede merubungnya.

“Hey, apa-apaan nih?” tanyanya ketika mereka mendekat.

“Sekarang kamu layani mereka semua, ya!” kata Gede sambil tertawa,

“Sampai semuanya puas!”

Citra protes tapi tak didengar. Para aparat itu langsung menerkamnya. Julfan—yang mendapat giliran pertama, tahu-tahu saja sudah buka celana dan memamerkan penisnya yang lumayan besar di depan muka Citra.

“Giliran gue!” katanya.

Teman-temannya menahan Citra sambil menggerayangi sekujur tubuh Citra. Tanpa basa-basi Julfan langsung mempenetrasi Citra. Vagina Citra yang basah karena mani Gede menerimanya dengan mudah. Citra menjerit, tapi jeritannya terputus ketika seorang aparat yang lain memaksa mencium bibirnya. Empat orang sekaligus menikmati tubuh indah Citra, satu orang menciumi bibir dan wajahnya, dua orang memain-mainkan payudaranya, dan Julfan mendapat giliran menyetubuhinya. Citra cuma bisa meronta-ronta di bawah keroyokan, berusaha bertahan sambil meyakinkan diri, ini tidak apa-apa, ini demi Sovi juga. Selama beberapa menit digumuli, Citra hanya bisa merintih dan mengeluh. Tak lama kemudian, Julfan melenguh panjang dan memuncratkan benihnya di dalam tubuh Citra. Dia langsung ditarik oleh kawannya agar segera keluar dari vagina Citra, dan tanpa memberi kesempatan beristirahat kepada Citra, yang lain langsung menggantikan. Malam yang mengenaskan baru saja mulai bagi Citra, yang tak bisa berbuat apa-apa selagi dia digilir oleh para aparat bejat.

cerita dewasa 2016, cerita dewasa terbaru, cerita dewasa, cerita mesum 2016, cerita mesum terbaru, cerita mesum,

*****

 

Hampir satu jam Sovi menunggu kakaknya, tapi Citra tak keluar-keluar juga dari ruangan yang dimasukinya. Dia mulai gelisah. Di ruangan tempat dia menunggu, hanya ada seorang aparat muda yang disuruh menjaga, dan Mince si banci. Mince ketiduran karena bosan. Si aparat muda hanya duduk di dekat pintu, tanpa mengajaknya bicara.

“Bang…” akhirnya Sovi memberanikan diri mengajak bicara si aparat yang menjaga pintu.

“Boleh nggak saya masuk ke sana, menemui kakak saya?”

 

*****

 

Yang dialami Citra makin lama makin menjadi-jadi. Entah siapa yang memulai, yang jelas setelah beberapa lama para aparat itu memutuskan untuk menggarap pantatnya juga. Dia hanya bisa menerima dan menahan ketika Gede dan anak buahnya menggarap semua lubang yang bisa disetubuhi di tubuhnya, vagina, dubur, dan mulut. Berulang kali, dengan berbagai variasi. Posisi doggy, dengan satu orang di belakang menyetubuhi vaginanya sambil mengemplangi pantatnya, sementara satu orang di depannya mencengkeram kepalanya, memaksa dia menyepong. Dikeroyok tiga orang sekaligus, satu di vagina, satu menusuk pantat, satu memerkosa muka. Makin lama Citra merasa makin tak tahan. Apalagi lawan-lawan mainnya seolah tak kenal berhenti. Berulangkali dia menahan sakit selagi penis demi penis memaksa masuk ke duburnya. Citra sudah setengah sadar ketika lubang pantatnya dirojok orang keempat; dia sudah tak bisa merasakan kenikmatan dari persetubuhan paksa itu. Dalam keadaan itulah Sovi melihat Citra.

“Ah! Kak…” Sovi langsung menutup mulut dan terpaku,

Pintu terbuka, dan yang Sovi lihat adalah Citra, telanjang, menungging, dengan tatapan kosong dan pasrah, tengah disodomi seorang aparat sementara yang lainnya mengerumuninya dengan tampang bernafsu.

“Kamu adiknya, ya?” kata Gede, yang berdiri di sebelah pintu dan langsung menghadapi Sovi.

“Mau nggantiin kakakmu nggak?”

“Apa… ada apa ini… kenapa… Kenapa Kakak…”

Sovi bingung dengan apa yang terjadi, dan rintihan lemah kakak iparnya yang kesakitan membuat dia tak bisa berpikir. Dia berusaha mendekati Citra, tapi Gede menghalanginya.

“Tolong Pak… sudah Pak, kakak saya jangan dibegitukan Pak… tolong…” Sovi hanya bisa meminta. Tangisnya pecah.

Gede mencoba memanfaatkan keadaan.

“Kamu tahulah kenapa kalian dirazia. Kalian lagi pada jual diri di jalan kan? Huh, dasar lonte. Kakakmu tadi minta dibebasin. Dia sendiri yang nawarin diri ke kita.”

“Tolong Pak… bebasin kami, kami ini korban salah paham, kami bukan… pelacur… Kami perempuan baik-baik, mohon lepasin kami Pak…” kata Sovi di sela-sela isak tangisnya.

“Tolong Pak… kasihani kakak saya…”

“Ya, ya, ya, semua yang ketangkep juga bilang gitu,” kata Gede.

“Emangnya saya percaya? Bohong! Tuh lihat, ngapain kakakmu nawarin diri buat dientot gratis kalau dia bukan perek? Paling-paling kamu sama aja.”

“Bukan Pak… tolong percaya saya… saya dan kakak saya bukan perempuan tuna susila… mohon lepasin kami Pak…”

“HUNGH!” Percakapan antara Gede dan Sovi yang panik terpotong seruan orang yang sedang menggagahi pantat Citra; dia baru saja mencurahkan benihnya ke dalam rektum Citra, menambah penuh isinya yang sudah menampung kontribusi tiga orang. Ketika orang itu mencabut batangnya dari anus Citra, Citra langsung ambruk; sebagian isi pantatnya meleleh keluar, dan di mata Sovi, cairan yang keluar itu putih bercampur merah. Sovi melihat mata kakaknya, setengah terbuka dan terlihat tanpa jiwa.

“KAKAAK!” jerit Sovi. Dia kembali berusaha menghampiri Citra, tapi kali ini Gede menahannya. Sovi tak mampu melepaskan diri dari cengkeraman Gede dan seorang anak buahnya. Padahal orang berikutnya sudah mulai menaruh ereksinya di lubang anus Citra yang sudah menganga…

“JANGAAAN!” jerit Sovi.

“Jangan… jangan lagi… kasihan kakak… tolong… jangan sentuh kakak saya lagi… sama saya saja… biar saya saja…”

Gede memegangi Sovi yang meronta-ronta sambil menangis. Dia nyengir mendengar pernyataan Sovi itu. Itulah yang dia tunggu-tunggu: ketika perempuan ini sudah cukup panik sehingga dia bersedia melakukan apa saja.

“Stop!” kata Gede.

“Mundur kamu.”

Orang yang baru saja mau menyodomi Citra, ternyata Julfan lagi, menengok ke komandannya, lalu mengurungkan niatnya memuaskan anunya di lubang terlarang Citra. Gede lalu melepas Sovi,  Sovi langsung menghambur ke dekat kakaknya yang tergolek di atas matras dalam keadaan berantakan.

“KAK CITRAAA…” Sovi langsung merangkul kakaknya yang telanjang, sambil menangis.

“Sov…” Citra hanya sempat mengatakan sepotong suku kata, lalu pingsan.

Gede dan anak buahnya mendekat merubung Sovi. Ia berjongkok dan memegang bahu Sovi. Sovi kaget akibat sentuhan itu, dan segera menoleh ke arah Gede.

“Saya percaya kamu. Kamu boleh bebas. Tapi,” kata Gede dengan pura-pura lembut,

“kakakmu tetap saya tahan untuk diproses.”

“Jangan Pak. Tolong bebasin kakak saya juga…” kata Sovi sambil terisak, memeluk Citra yang pingsan

Segala perasaan yang berkecamuk dalam benak Sovi membuatnya tak berpikir jernih. Gede tahu cara memanfaatkan itu.

“Nggak. Kakakmu tetap saya tahan. Kamu sih boleh bebas. Saya anggap kamu nggak salah.”

“Tolong pak… tolong bebasin kakak saya juga Pak… kasihan kakak saya… Bapak boleh minta apa saja asal kakak saya bisa bebas…”

Gede tersenyum lebar. Permintaan Sovi segera disambarnya.

“Beneran?”

“Iya Pak… Saya rela kasih apa aja, asal Bapak bebasin kakak saya…”

“Kalau gitu…” kata Gede sambil merangkul Sovi,

“Gantiin kakak kamu ngelayani kami.”

“Ah…” Sovi tercekat, tak mengharapkan kata-kata barusan.

Gede melihat keraguan itu, dan tidak melepas tekanannya terhadap mental Sovi.

“Nggak mau juga nggak apa-apa sih. Tapi kakakmu tetap ditahan.”

Sovi terpejam. Sebutir air mata menetes di pipinya yang merona. Dia tahu dia sudah menjerumuskan dirinya sendiri. Dia sekarang harus melayani kumpulan bejat ini demi membebaskan Citra. Dia bisa saja menolak, tapi akibatnya Citra akan kena masalah.

“Gimana, mau nggak?” tanya Gede dengan nada acuh, merasa dia tetap di atas angin, apapun jawaban Sovi.

“…” Sovi tak mengatakan apa-apa, hanya anggukan yang menyatakan persetujuan, anggukan yang dilakukannya dengan berat hati.

“Bagus,” ujar Gede.

“Mulai pake mulut kamu aja. Nih, ada yang mau dilayani dia?”

cerita bokep 2016, cerita bokep terbaru,cerita bokep, cerita ngentot 2016, cerita ngentot terbaru, cerita ngentot, cerita hot 2016, cerita hot terbaru, cerita hot, cerita sange 2016, cerita sange terbaru, cerita sange, gairah sex

Tiga orang anak buah Gede berdiri mengelilingi Sovi yang terduduk di dekat Citra. Penis mereka jelas berdiri tegak lagi melihat seorang lagi perempuan cantik yang sudah bersedia di depan mereka. Mereka merasa tak salah menduga ketika tadi menangkap Sovi juga. Di mata mereka, perempuan bermake-up tebal, dengan bibir merah ranum, mengenakan blus tanpa lengan dan rok mini, dan berada di pinggir jalan, apa lagi namanya kalau bukan perempuan gampangan? Ditambah lagi mereka punya wewenang menegakkan suatu peraturan yang memandang buruk terhadap perempuan.

“Hoy, jangan bengong aja, isep kontol gue nih,” suruh salah satunya.

Sovi dengan ragu-ragu mendekatkan wajahnya ke penis orang itu, namun akhirnya dia memasrahkan diri dan menggenggamnya. Dia mulai menjilati ujungnya, dan terus menjilati sekujur batang itu. Satu lagi penis tegak milik seorang aparat teracung, dan pemiliknya menyodok-nyodokkan ujungnya yang agak basah ke pipi mulus Sovi. Sovi menangkap maksudnya dan mengalihkan perhatian, pertama mengulum ujung penis kedua lalu mulai menyepongnya, sementara tangan kanan Sovi tetap di penis pertama, memberi kenikmatan lewat sentuhan dan elusan. Orang ketiga di sekeliling Sovi langsung meraih tangan kiri Sovi dan menyuruh Sovi mengocok penisnya. Jadilah kini Sovi melayani tiga orang sekaligus dengan mulut dan kedua tangannya. Sovi berganti-ganti memberi perhatian kepada tiga kejantanan yang mengelilinginya. Tanpa dia sadari, dia sebenarnya sudah ahli melakukan fellatio, karena sudah banyak latihan sejak dia pertama kali memutuskan untuk berubah penampilan demi Bram dulu. Tak heran ketiga orang itu bisa sampai merem melek disepongnya. Bahkan kata-kata mereka yang melecehkannya seperti “Dasar pecun, udah jago ya lu nyedot peju” dan “Kontol gue tadi abis masuk pantat kakak lu, enak ngga rasanya?” tidak membuatnya jijik, dan malah membuatnya terangsang. Gara-gara tempelan pemrograman mental dari Mang Enjup, Sovi jadi suka dilecehkan dengan kata-kata mesum seperti itu.

“CROTT! “

“Aih!” Sovi kaget ketika satu penis yang sedang dikocoknya agak dekat ke muka tiba-tiba ejakulasi, melontarkan mani kental yang mendarat di pelipis dan dekat matanya. Ejakulasinya berlanjut mendarat di bagian dada blus tanpa lengan Sovi.

“Gue juga nih…!” Seorang lagi, yang sedang dikenyotnya, tidak tahan, dan segera menarik penisnya dari dalam mulut Sovi untuk muncrat tepat di depan muka Sovi. Sovi memejamkan mata agar tidak kena,satu cipratan ejakulasi mendarat dekat pangkal hidungnya, dan sisanya berleleran ke bawah. Sesudahnya, orang ketiga juga mau menyemprotkan cairan kelelakiannya. Dia sengaja menggenggam wajah Sovi dan mengarahkan semburannya untuk menodai wajah yang tadi siang dijadikan kanvas tempat berkarya si SPG kosmetik, Helen. Warna merah dan emas rias wajah Sovi tercoreng warna putih cairan kental buangan si aparat. Gede sudah menunggu-nunggu kesempatan untuk menikmati tubuh Sovi sejak tadi. Dia memang terbiasa menyalahgunakan wewenangnya sebagai aparat. Kalau bukan menarik upeti tidak resmi dari para pengusaha bisnis lendir seperti Citra, gairahsex.com dia memanfaatkan orang-orang yang ditangkapnya atas dasar peraturan pemerintah yang rawan penyelewengan itu. Disuruhnya ketiga anak buahnya menyingkir dari Sovi yang terduduk. Dia mengambil saputangan dari kantong, berjongkok, lalu menyeka ceceran mani tiga orang di muka Sovi dengan hati-hati agar tidak terlalu banyak merusak rias wajah Sovi. Sovi hanya diam saja menerima perlakuan itu; wajah Gede yang besar dan hitam menyengir mesum di depan wajahnya.

“Cantik juga ya kamu,” puji Gede.

“Buka baju.”

Sovi ragu apakah harus menuruti permintaan itu atau tidak. Melihat keraguan, Gede mendorongnya lagi.

“Buka baju, atau aku yang buka bajumu.” Tangan Gede meraih ke arah deretan kancing blus Sovi.

Gerak refleks membuat Sovi bergeser mundur, menjauh dari Gede, tapi ternyata di belakangnya ada seorang aparat. Sovi menggigil ketika Gede melepas kancing blusnya satu per satu. Semua kancing blus Sovi pun akhirnya terbuka, memperlihatkan kutangnya, yang tak lama kemudian juga dilepas oleh Gede. Setelah Sovi bugil setengah badan, Gede menyuruh Sovi melepas roknya. Kali ini dengan takut-takut Sovi membuka sendiri resleting rok mini hitamnya dan memelorotkannya. Sovi melakukan itu dengan satu tangan, sementara tangan lainnya menutupi kedua payudaranya yang sudah tak terlindung.

“Wuih, gedean toket kamu daripada Citra,” komentar Gede.

“Citra gak pernah cerita kalo adiknya montok seksi gini. Eh… nanggung nih. Itu celana dibuka juga dong. Ngapain masih dipake?”

Tinggal satu potong pakaian yang masih melekat di tubuh Sovi—celana dalamnya. Gede tidak menunggu Sovi, dia sendiri dengan kasar memelorotkan celana dalam Sovi. Selanjutnya anak buahnya yang berada di belakang Sovi menarik tubuh Sovi dan memindahkannya sehingga Sovi kini berada di matras yang tadi menjadi tempat Citra digarap berulangkali. Sovi telentang, telanjang, tanpa daya… Dia memalingkan muka melihat tubuh besar hitam Gede yang telanjang di hadapannya. Gede tadi cuma sekali menyetubuhi Citra, dan sekarang penisnya yang berukuran lumayan sudah tegak lagi. Si komandan aparat itu nyengir, lalu menurunkan tubuhnya menindih Sovi. Kalau dilihat dari atas, tubuh Sovi nyaris sepenuhnya tertutupi tubuh gempal Gede. Sovi tak bisa menghindar ketika Gede memaksa mencium bibirnya. Rupanya itu alasan tadi Gede membersihkan muka Sovi, dia ingin merasakan bibir indah Sovi. Lidah Gede yang lebar dan basah dengan tak sopannya menerobos masuk rongga mulut Sovi, mengajak bergulat lidah Sovi. Sepasang bibir tebal Gede melahap bibir Sovi, dan juga beraksi di garis rahang dan leher Sovi selagi Sovi menahan jijik. \

 

Sementara itu kedua paha Gede bergerak membuka kedua paha Sovi. Batang kejantanan Gede yang sudah ereksi itu mulai menempel dan menggesek bagian luar alat vital Sovi. Sekali lagi sesuatu di dalam pikiran Sovi menolak keadaannya sekarang, dan Sovi berusaha meronta untuk melepaskan diri, tapi sudah terlambat, tubuh Gede terlalu berat untuk digeser. Sovi hanya bisa menjerit pasrah ketika akhirnya kewanitaannya tertusuk penis Gede. Gede melihat wajah Sovi yang tak rela, dan tak mempedulikannya sama sekali. Satu dorongan berhasil mendesakkan seluruh penisnya sampai ke pangkal. Dia kembali menciumi wajah Sovi selagi tubuhnya bersatu dengan tubuh Sovi, sementara Sovi memalingkan wajah karena jijik. Liang kenikmatan Sovi yang sempit dan sudah basah setelah terangsang akibat aksi oralnya terhadap tiga aparat tadi rupanya memberi sensasi baru bagi Gede. Nafas Gede menjadi memburu dan dia mulai mempercepat dorongannya menggenjot Sovi. Sovi tak kuasa menahan erangan bercampur ratapan, selagi penis Gede mengaduk-aduk vaginanya. Namun suara Sovi malah makin lama makin terdengar nyaring dan bernafsu.

“Oh! Ah! OHHH!!” Bisa dilihat bahwa tubuh Sovi sendiri bingung, antara menyerah kepada nafsu atau mempertahankan harga diri dengan terus bersikap tak rela.

Tapi mana mungkin Sovi mampu berpura-pura tak rela, ketika sebagian pikirannya yang telah teracuni terus-menerus mengingatkannya untuk menerima saja bahwa dia sebenarnya pelacur yang mau tidur dengan laki-laki mana saja?

“Huhh… ehh… Enak gak? Mau terus gak?” kata Gede di sela-sela gerakannya.

“Auhh…huhh… ahh…” Sovi berusaha menahan jangan sampai dia mengatakan sesuatu yang akan menjerumuskannya lebih jauh…

“Mau lagi gak? AYO BILANG!”

“AHH… IYA PAKHH!! LAGI PAK… TERUSIN PAK…” Jebol juga pertahanan Sovi. Tangisnya pecah lagi karena malu, malu telah gagal menahan gempuran nafsu yang berusaha meruntuhkan harga dirinya. Apa bedanya dia sekarang dengan pelacur betulan yang menjajakan diri di pinggir jalan?

Malah mungkin aku lebih parah! Pelacur masih dibayar, sedangkan aku menyerahkan diri untuk disetubuhi dengan sukarela!

Ciuman penuh nafsu Gede, lidah Gede yang menjilati wajah Sovi, kejantanan Gede yang terbenam sampai pangkal dalam kemaluan Sovi… dan laki-laki bertubuh gempal itu bukan pasangan sah Sovi. Apakah dia memperkosa Sovi? Tidak. Sovi sendiri yang tadi bersedia menggantikan Citra. Nafsu binatang sudah menguasai Gede yang makin buas menghantam selangkangan Sovi, tanpa peduli Sovi terdesak hebat di bawah tindihan tubuh besar dan berkeringat itu. Sovi hanya dapat meringis kesakitan selagi serangan Gede datang tanpa henti. Di sebelah mereka, terlupakan untuk sejenak, Citra yang tadi pingsan sudah memperoleh sedikit kesadarannya. Dia merasa sekujur tubuhnya sakit, terutama selangkangan dan duburnya, dan dia tak kuasa menggerakkan tubuhnya. Tapi pandangannya tepat tertuju kepada dua sosok manusia yang tindih-menindih di sebelahnya, tubuh hitam besar Gede yang berulangkali menghantam tubuh Sovi yang telanjang di bawahnya. Citra hanya bisa menyaksikan wajah Sovi yang nelangsa tanpa daya. Tapi… dan Citra kenal benar ekspresi itu, dia tidak mungkin tidak hafal, Citra melihat bahwa nafsu birahi Sovi seolah tak padam. Citra menyaksikan sedikit ekspresi kenikmatan menyelip di wajah adik iparnya Sovip kali kejantanan Gede yang besar itu bolak-balik lenyap dan muncul di selangkangan Citra. Dan tentunya, Citra tak bisa tidak mendengar kata-kata yang diteriakkan Sovi.”

“YAH! AHH! LAGIHH!! PAK!! ENTOT SAYA PAK! TERUS PAKHH… OH!”

Gede menegakkan tubuh dan memegang kedua pergelangan kaki Sovi, merentang kaki Sovi selebar mungkin, dan menggoyang pinggulnya untuk mengaduk-aduk kemaluan Sovi dengan penisnya. Pinggul Sovi ikut bergerak tanpa dapat ditahan, seolah membalas segala gerakan Gede dalam pertandingan saling memberi kenikmatan itu.

Citra ingin menutup telinga ketika lenguhan dan jeritan kedua insan itu makin kencang.

“AAKKK….. NGHHAAA!!” Sovi menjerit nikmat ketika dia mencapai orgasme, matanya terpejam dan air matanya bercucuran, perasaannya campur aduk antara terseret kenikmatan dan tertohok penyesalan.

Gerungan keras dari Gede menandakan bahwa dia juga mencapai puncak, menimpali bunyi tubuh beradu dengan tubuh yang sudah sedemikian kencangnya. Gede ambruk menimpa Sovi, pinggangnya kejang beberapa kali. Citra memejamkan mata biarpun apa yang dikhawatirkannya memang tak terlihat karena tertutup tubuh Gede. Ya, saat itu juga Gede menyemburkan bahan pembuat calon-calon bayinya di dalam rahim Sovi.

“Huehh… enak kan itu? Gue paling suka ngecrot dalam memek…” kata Gede lemah.

Tubuh besarnya menindih Sovi yang terkapar.

“Memek lu top… gak kayak memek jablay lain yang kendor…”

Sovi sendiri gemetaran setelah menerima orgasme hebat. Gede langsung bangkit dari atas Sovi sehingga Sovi bisa bernafas lega lagi. Vagina Sovi yang tadinya rapat tampak merekah dan belepotan sperma Gede. Tapi Gede baru orang pertama. Selanjutnya Julfan dan seorang aparat yang tadi belum sempat mendapat kenikmatan mendekati Sovi. Julfan, sedari tadi sudah telanjang, mengangkang di atas muka Sovi, lalu berjongkok. Dia memaksa Sovi membuka mulut lalu memasukkan penisnya ke mulut Sovi. Sovi yang sudah ternoda itu tak melawan, malah menuruti keinginan Julfan dengan merapatkan bibir merahnya di seputar batang Julfan. Tak lama kemudian Julfan mengoceh keenakan ketika sedotan Sovi mulai memberikan efek yang diharapkan. Kawannya, yang berada dekat selangkangan Sovi, memilih bermain-main dengan klitoris Sovi, dan tanpa disangka, Sovi malah menggerak-gerakkan pinggulnya menanggapi rangsangan itu.

Setelah beberapa kali bibir Sovi naik-turun mengelus kemaluan Julfan, Julfan mendesakkan pinggulnya ke bawah sehingga Sovi terpaksa menelan seluruh penisnya. Sovi panik karena merasa akan tercekik, tapi Julfan menahan posisi. Sedetik kemudian Sovi merasaka cairan kental asin memenuhi rongga mulutnya. Setelah membuang isi buah pelirnya di dalam mulut Sovi, barulah Julfan membebaskan mulut Sovi. Sovi sendiri terbatuk-batuk sehingga sebagian hasil ejakulasi Julfan termuntahkan keluar. Sementara itu kawannya tidak lama-lama memainkan kewanitaan Sovi dengan tangan. Dia segera mengambil kesempatan untuk mempenetrasi vagina Sovi. Sovi mengernyit sedikit, vaginanya terasa agak nyeri.

“Eh, cepetan, masih banyak yang ngantri nih,” seru seorang aparat lagi. Sungguh mereka ini tak ada puasnya.

“Daripada tunggu-tungguan, embat pantatnya aja tuh,” usul Gede.

Sovi mau menjerit protes, tapi saat itu seorang lagi sudah meniru tindakan Julfan tadi, mengangkangi mukanya dan membuat mulut Sovi sibuk dengan penisnya. Satu orang lagi memutuskan untuk menuruti usul si komandan dan segera memposisikan diri di belakang kawannya yang menggenjot vagina Sovi. Dia mengatur posisi supaya bisa mendapat jalan menuju pintu belakang Sovi, lalu menyodok lubang dubur Sovi dengan jari tengahnya yang dibasahi liur untuk mempermudah penetrasi. Sejenak mulut Sovi bebas, namun yang saat itu juga keluar adalah jeritan,

“Auuw…Auhh! Pe…lan-pelann!!” Baru kepala penis yang masuk ke lubang pengeluaran Sovi, tapi orang yang memasukkannya kurang sabar sehingga Sovi cuma merasakan sakit. Tapi pelan-pelan masuk juga seluruh batang itu ke saluran belakang Sovi.

Kini ganti Citra yang menjadi penonton selagi dia melihat Sovi, adik iparnya, seorang perempuan baik-baik dan istri seSovi, menjadi bulan-bulanan tiga orang aparat yang mencabuli mulut, vagina, dan anus. Sovi yang mengerang dan mendesah penuh nafsu seperti seorang pelacur.

Citra tahu dia sendiri sudah gagal melindungi Sovi… tadi dia sudah menawarkan diri untuk melayani mereka semua supaya mereka tak menyentuh adik iparnya, tapi ternyata mereka begitu cepat menguras staminanya dan kini mereka sudah menjamah adiknya. Dia merasa bersalah. Tapi rupanya dia tak diberi kesempatan untuk berlama-lama merenung, karena orang-orang di ruangan itu menyadari dia sudah sadar lagi.

“Udah bangun, Cit?” kata Gede yang berjongkok di sebelahnya.

“Payah lu, masa’ empat ronde udah pingsan. Kalau udah bisa lagi, lanjutin yuk.”

“Eh…” protes Citra tak terdengar selagi Gede menjauh untuk memberi kesempatan kepada dua lagi anak buahnya menggumuli Citra.

Tanpa belas kasihan mereka menggerayangi dan menjamah tubuh Citra, sekali lagi menjadikan Citra mainan seks mereka. Sovi menerima gempuran dari tiga sisi, tanpa dapat menghindar. Dan sialnya, satu kali lagi orgasme melandanya. Jerit kenikmatan yang menyertainya tak terdengar teredam satu batang di mulutnya.

“Gue… keluarr!” Orang yang sedang menyodomi Sovi menambah jumlah cairan asing di dalam tubuh Sovi, mengisi saluran pembuangan Sovi dengan benihnya. Kawannya yang sedang menyetubuhi liang sanggama Sovi mendapat giliran klimaks berikut, ikut menambah isi rahim Sovi. Keduanya langsung menyingkir dari tubuh Sovi. Tinggal satu orang yang sedang menikmati mulut Sovi; dia segera pindah ke vagina Sovi, dan menyetubuhi Sovi dengan posisi gunting. Karena sudah cukup lama menyodoki mulut Sovi, dia tidak begitu lama menggenjot Sovi, dan bertambahlah isi rahim Sovi dengan benih satu lagi laki-laki yang tak dia kenal.

Kini Sovi tertelungkup dengan kedua paha mengangkang, cairan berleleran dari kedua lubangnya. Gede memutuskan untuk menyicip lubang yang tadi belum sempat dicobanya. Si komandan aparat meninggalkan Citra yang sedang disusupi organ tubuh laki-laki dari depan dan belakang, lalu kembali menindih Sovi dan menusukkan penisnya ke lubang pantat Sovi. Penis Gede lebih besar daripada yang barusan memasuki anus Sovi; Sovi membelalak dan ternganga ketika saluran pembuangannya mendapat desakan benda besar tumpul yang masuk dari arah yang tidak seharusnya. Sementara itu, seorang lagi aparat yang tadi dioral Sovi rupanya keburu ingin muncrat lagi setelah menonton pesta gila yang begitu panas antara sembilan laki-laki melawan dua perempuan, dan mengocok kemaluannya sendiri untuk mengeluarkan lendir nafsunya, kali ini menodai rambut Sovi.

“Uahh! Gila sempit banget pantat lu! Ungh! Enak banget tau! Enak banget ngentot pantat lu!” ceracau Gede selagi menggenjot lubang dubur Sovi.

Sampai habis suara Sovi karena berkali-kali menjerit selagi anusnya diterobos gempuran demi gempuran dahsyat dari si komandan aparat. Namun sekali lagi, entah kenapa, ia kembali dilanda gelombang kenikmatan. Emosi Sovi yang campur-aduk tak mampu menjelaskan mengapa dia tetap saja merasakan kenikmatan badani menjalar ke sekujur tubuhnya, padahal dia seharusnya tak menyukai apa yang sedang diperbuat terhadapnya. Sekali lagi Gede meninggalkan bukti pelanggarannya di dalam tubuh Sovi. Namun malam itu sungguh terasa sangat panjang. Sovi dan Citra terus terpaksa meladeni lelaki demi lelaki…

 

******************

 

Mince, si banci, yang tadi ketiduran di sebelah Sovi, sudah bangun lagi dan menyadari dua perempuan yang tadi sama-sama diciduk tidak ada di tempat. Dia sendirian di ruangan depan kantor aparat itu. Bukan sendirian—berdua, dengan seorang aparat muda yang dapat tugas berjaga di depan. Mince mendekati si penjaga.

“Eh bo’,” seru Mince. “Cewek yang berdua tadi itu ke mana?”

“Di dalam,” kata si penjaga muda itu, agak ngeri melihat Mince yang lebih jangkung daripada dirinya.

“Ya ampun, bo’, di dalam?” ujar Mince dengan sikap pura-pura terperanjat. “Aduh kasian banget deh mereka, pasti dipaksa suruh kasih gratisan. Yei gak kebagian, bo’? Kasiaan deh lu.”

Si penjaga diam saja. Dia tambah ngeri ketika Mince malah mendekatinya lalu bersikap sok akrab dengan merangkulnya.

“Eike kasian ama yei, bo’. Ama Mince aja yuk? Jilatan Mince asoy loh…” kata Mince sambil menjilat kuping si aparat, sementara tangannya gentayangan ke tempat-tempat yang tidak seharusnya.

Si aparat muda itu langsung ngibrit menyelamatkan diri, dia sudah tak peduli lagi dengan tugasnya… daripada keperjakaannya direnggut banci…

 

*****************

 

Jam 11 malam.

 

Gede dan anak buahnya sudah berpakaian lagi. Mereka capek sekali, tapi senang. Di tengah ruangan, dua perempuan tergeletak lemah. Citra terlentang, pingsan kelelahan. Sovi meringkuk, masih sadar, tapi sudah tak berdaya. Lubang dubur Sovi masih sedikit menganga, seolah tak mau kembali tertutup seperti semula. Sedikit cairan putih masih mengalir dari sana. Rias wajahnya sudah acak-acakan, ternoda mani yang mulai mengering.

“Eh, bantuin mereka pake baju lagi sana,” perintah Gede.

Untungnya tidak ada pakaian keduanya yang rusak atau robek. Selanjutnya Gede menyuruh anak buahnya memapah kedua perempuan itu keluar. Gede memeriksa barang-barang Citra dan Sovi, lalu mencari alamat Sovi. Dia sudah tahu di mana salon Citra, dan dia baru mengetahui bahwa rumah Sovi tepat di sebelah salon Citra. Gede dan anak buahnya keluar dari bangunan kantor menuju garasi di samping. Si komandan mendekati satu mobil berwarna abu-abu—mobil pribadinya—membuka kunci, dan membuka pintu. Dia menyuruh anak buahnya memasukkan Citra dan Sovi di kursi belakang. Kemudian dia menyuruh yang lain kembali ke kantor kecuali Julfan. Gede menyalakan mobilnya. Julfan duduk di sebelah. Di kursi belakang ada dua orang perempuan, satu tergolek tak sadar, satu lagi duduk tegak dengan mata terbuka tapi dalam keadaan syok. Sepanjang perjalanan dari kantor aparat, Sovi hanya bisa terpaku. Dia merasa tersakiti dan ternoda. Dia pun merasa bersalah kepada dirinya sendiri, kepada Bram, kepada Citra. Andai saja tadi dia tidak menuruti keinginannya sendiri untuk berpenampilan lebih seksi… Andai tadi dia bisa lebih tenang menghadapi para aparat yang salah paham menganggap dia pelacur jalanan… Andai dia tidak sampai berkata rela menyerahkan kehormatannya kepada manusia-manusia bejat tadi demi menyelamatkan Citra…

Tapi, bukankah dirimu memang seperti itu, Sovi? Sudah, akui saja, Sovi. Kamu memang pelacur. Kamu sengaja berdandan seksi demi menggoda laki-laki. Kamu bersedia tidur dengan siapa saja.

“Bukan… bukan… aku bukan seperti itu… aku Sovi, istri Mas Bram… bukan perempuan seperti itu…” bisik Sovi, tak terdengar oleh siapapun kecuali dirinya sendiri.

Hahaha. Kenapa nyangkal, Sovi sayang? Kamu senang kan waktu mata semua laki-laki tertuju kepadamu? Kamu menikmati dihimpit tubuh si komandan itu kan? Kamu orgasme waktu disetubuhi tiga orang sekaligus kan tadi?

“Bukan… tidak…”

“Kamu wanita murahan, Sovi! Kamu pelacur! Akui saja dan terima!”

Sovi ingin menangis, tapi air matanya tak mau keluar. Siapa sebenarnya yang berbicara dalam kepalanya? Apakah itu dirinya sendiri? Siapa sebenarnya dirinya? Apakah dia memang seperti itu?

“Udah sampe, nih,” kata-kata Gede menghentikan lamunannya.

Mobil Gede sudah berhenti di depan rumah Sovi. Julfan dan Gede membantu Sovi memapah Citra ke dalam rumah. Bram belum pulang. Sebelum pergi, Gede mengatakan sesuatu kepada Sovi.

“Kalau saya jadi kamu, saya gak akan bilang siapa-siapa soal kejadian malam ini. Kalau ada ribut-ribut, kamu sendiri yang rugi… saya nggak tau apa jadinya ya kalau nama kamu malah jadi masuk koran di halaman kriminalitas. Apalagi kalau bisnis kakak iparmu kebawa-bawa.”

Si komandan aparat itu lantas pergi sambil tersenyum lebar, bersama Julfan.

 

********************

 

Citra tertidur seperti orang mati di sofa ruang tamu rumah Sovi. Sovi duduk lemas, terus merenung. Sovi sudah berusaha menenangkan diri dengan mencuci muka, mandi, membersihkan diri, dan mengenakan pakaian tidur yang nyaman, tapi hatinya tetap gundah. Jam 1 malam, terdengar suara pintu garasi dibuka, lalu mobil masuk garasi. Sovi tak beranjak dari kursinya. Beberapa menit kemudian pintu rumah terbuka, dan masuklah Bram.Cerpen Sex

“Yang, aku pulang, maaf kemalaman…”

“MAS BRAM…!!”

Sovi langsung menubruk Bram, memeluknya, dan menangis sejadi-jadinya di dada Bram. Segala perasaannya baru bisa tumpah di sana… tapi dia tak mampu menjelaskan apa yang terjadi.

“Eh, ada apa nih… Sayang, ada apa… kenapa kamu nangis?”

Sovi memandangi wajah suaminya dengan mata basah. Dia hendak membuka mulut untuk bercerita, tapi semua peristiwa yang baru dia alami berkelebat di dalam benaknya, membuat dia ngeri dan malu sehingga dia pun tak mampu mengungkapkannya kepada Bram. Saat itu Bram tak menyadarinya… tapi kehidupan Sovi sesudahnya tak akan sama lagi.

cerita,sex,seks,dewasa,mesum,bokep,ngentot,hot,sange,telanjang,panas,syur,lesby,

gay,homo,bugil,telanjang,tante,bispak,kontol,memek,vagina,lendir,onani,

masturbasi,anal,kimcil,xxx,bondage,perkosaan,cabul,skandal

Bandar Domino, Poker Online, Domino QQ, Domino Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

..